Home Cerita Hantu Keluarga Tak Kasat Mata Part 3

Keluarga Tak Kasat Mata Part 3

Keluarga Tak Kasat Mata Part 3 − Sebelum update, ane pengen menanggapi beberapa respon Kaskuser disini

  • Bangunan itu masih ada & ditempati? Masih horor? Pengen liat bangunannya. Bangunan itu masih ada & ditempati, soal horor atau tidaknya ane kurang ngerti berhubung ane udah ga kerja disana lagi. Mau liat? Bangunannya jauh dari kesan angker kok, kaya rumah biasa. Mau tau keangkerannya? Maka simak terus cerita ane, ga usah kemana-mana hehe
  • Kayanya ane tau bangunannya deh.. Simpen dalam hati aja jawabannya, kita hargai bersama-sama privasinya. Biar ga ada pihak yang tersinggung & cerita ini terus jalan sampai tamat nanti
  • Penampakannya frontal banget & makhluk-makhluknya kaya di film. Kembali ke ente untuk percaya atau tidak, ane Cuma maparin pengalaman yang real dialamin tanpa ada penambahan atau fantasi TS sendiri. Mungkin kalo ente ada kenalan orang dalem (mantan karyawan) bisa ente investigasi sendiri hehe

Memutar Waktu Tak Ada Beda

Kula pinarak rumiyin nggih.. Sebuah kata yang terus terngiang di benak kami. Pikiran kami sudah bercampur aduk antara wajah & suara dari sosok tadi. Beberapa dari kami sengaja memalingkan wajah dari pemandangan tersebut. Ada juga yang sengaja menutup wajahnya, sambil terus mengatakan “Astaghfirullah.. Astagfirullah.. Astagfirullah..” berulang-ulang. Niat sudah kacau antara ada keinginan untuk lari atau tetap pasrah di ruangan ini. Jelas untuk lari dari ruangan tadi kita harus menerobos pintu tempat dimana sosok itu menampakkan dirinya. Perlahan-lahan kami membuka sedikit pandangan kami ke jendela tadi sembari berharap wujud tadi segera lenyap dari pandangan. Ketika kami membuka pandangan perlahan, dan yang terjadi …

Nenek tadi menggoyangkan-goyangkan kepalanya ke kanan dan ke kiri sambil mengulang ucapan teman ane tadi, “Astaghfirullah.. Astagfirullah.. Astagfirullah..” Kamipun Cuma bisa bengong melihat kejadian itu. Antara takut, gundah gulana & putus asa atas segala usaha untuk kabur. Sekali lagi mata terpejam dengan harapan yang masih sama. Akhirnya setelah beberapa saat, kami sedikit bernafas lega karena si nenek sudah pergi. Serentak kami lari menuju ruang tengah menghampiri kedua teman kami yang masih sibuk disana. Langsung kami paparkan semua kejadian yang kami alami barusan, tapi 2 teman kami malah bikin becandaan (udah jadi kebiasaan buat orang yang ga ditampakkin, biasanya kita becandain mereka. Harus liat sendiri biar bisa bilang takut & percaya). Ngobrol.. ngobrol.. ngobrol.. dan pengen banget rasanya pulang, ga kuat mentalnya di hari pertama udah diteror begituan. Tapi jam sudah menunjukkan pukul 2 malam, nanggung juga rasanya kalo harus pulang bentar lagi udah pagi. Akhirnya kami memutuskan untuk tidur berjamaah di ruang tamu sambil nyalain TV.

Udah ya tan.. (setan bukan tante ya hehe) kami udah capek mau tidur jangan diajakin main lagi

Play dulu musiknya, biar ngebantu kembali ke masa lalu

Kembali ke tahun 2010 – 2011 waktu masih SMA dulu, ane pernah beberapa kali ikutan acara naik gunung bareng beberapa temen SMA (dulu naik gunung belum jadi aktivitas mainstream kaya sekarang). Tujuan kami waktu itu adalah Gunung Merbabu, yang masih kategori aman buat pemula. Waktu itu cuaca memang sedang musim hujan, sepanjang perjalanan kami selalu ditemani selimutan kabut yang perlahan muncul dari balik pepohonan. Segala pertanyaan sudah terangkum di kepala ane dari segala artikel yang sudah ane baca tentang tempat angker yang ada di Gunung Merbabu (waktu itu ane belum pernah mengalami hal supernatural apapun, ada mitos tentang kalau mau liat hantu ya di gunung lah tempatnya). Cerita ini yang membuat ane tertantang buat mulai pendakian di malem hari, jadi segala keraguan ane akan hal tersebut mungkin bisa sedikit terjawab kalo ane beruntung.

Sepanjang jalan pendakian, ane selalu mainin senter ane ke arah pohon sambil nyari-nyari kalo-kalo ada yang aneh di hadapan mata ane. Nihil, padahal ane udah niat banget pengen ngeliat kaya begituan, bahkan di pos pertama (kuburan) ane pun juga ga ngerasa ada yang aneh. Ah.. palingan juga Cuma mitos nih artikel, pencarian terus berlanjut selama perjalanan kami. Sampai pada akhirnya kita sampai di pos 2 yang berupa tanah lapang disana banyak berkumpulan pendaki-pendaki lain yang sedang bermalam sebelum melanjutkan ke puncak. Duduk – duduk sebentar sambil minum, kami semua berdiskusi apakah akan bermalam disini atau tetap lanjut untuk ngejar sunrise? Kami memilih untuk tetap lanjut setelah ambil nafas & bersosialisasi sejenak dengan para pendaki lain. Sesekali ane masih berusaha memainkan senter ane ke setiap arah. Mana mungkin bakalan nongol di tempat beginian orang lagi rame, pikir ane waktu itu. Udara sangat dingin waktu karena hujan gerimis mengiringi langkah kami dari basecamp pendakian sampai ke titik ini.

Kita duduk di sembarang tempat, sambil ngemil sedikit persediaan yang kami bawa. Kerasa senggolan tangan temen ane, waktu ane lagi tiduran buat ngatur nafas. Dia bilang gini “Ssstt.. Gen, aku liat sesuatu di balik pohon yang tumbang itu” sambil dia nunduk kebawah & matiin senternya. Ane langsung dengan sigap ngejawab pelan temen ane yang namanya Ridho ini, “Mana dho, dimana?” Tangan ane langsung nyergap senter dan nyari pohon yang dimaksud Ridho tadi. Wajah ane mendadak pucet, lemes tubuh ane.. dibalik pohon yang tumbang tadi, untuk pertama kalinya ane liat dengan jelas bahkan sangat jelas! Sesosok wanita tertunduk memakai baju putih bersimbah sedikit darah di bajunya. Diluar bayangan ane kalo bakalan ada darahnya segala dan wanita ini lumayan tinggi bersembunyi (mungkin tingginya se-ane 180cm) + mengintip sedikit dari balik pohon (pohon setengah tumbang, jadi Cuma ketutup kakinya doang sisanya ya jelas). Entah kenapa dalam sekejap mata biarpun doi tertunduk ane bisa ngerasain hawa ngeri kaya doi minta tolong gitu. Mungkin dia matinya penasaran kali ya dulunya.

Masa bodo deh udah keburu shock ngeliat penampakan for the first time, ane geletakin senter ane & untuk beberapa saat ane Cuma ngeliatin tanah sambil ngobrol sama temen ane Ridho tadi kalo yang dibilang sama doi emang bener adanya. Dan kita ngasih kode ke temen-temen gini, “Bro, ada..” (rules pendaki : sebenernya kalo ente ngeliat sesuatu yang ganjil, ga boleh diceritain sampe ente semua ngumpul di puncak / sudah turun di basecamp tapi berhubung pemula ya mending takutnya dibagi-bagi). Memang salah sepertinya nantangin kaya gitu di daerah yang emang dibilang pusat kerajaannya, dan emang terbukti sekali diliatin ane langsung kicep. Bodo ah, pokoknya habis ini tetep harus jalan gausah ngeliatin spot tadi sambil liatin kaki temen ane aja jalannya. Tapi tantangan ane.. semua niat ane yang udah ane kumpulin sebelum mendaki.. buyar semuanya. Waktu temen-temen ane udah mutusin buat jalan lagi, boleh percaya apa enggak tapi ane liat di seluruh lapangan tadi isinya pocongan semuanya. Mungkin ada sekitar puluhan lah, jujur ane ga percaya sama apa yang ane liat barusan terus ane pantengin kok ga ilang-ilang. Ane baru tau kalo pocongan itu tinggi banget hampir 2 meteran, beda sama yang di film-film pokoknya. Dari segala penjuru ane bisa liat mereka Cuma berdiri mematung, ga Cuma di komplek pos 2 aja gan ane masih bisa liat beberapa di jalan yang harus dilaluin untuk ngelanjutin perjalanan. Ane pandangin temen ane, kok pada biasa aja masih pada bisa becanda.. lengkap deh kayanya Cuma ane aja kali ini yang dikasih liat!

Pernah ngerasain gimana ente jalan ngelewatin pocongan & ente harus belagak kaya ga ada apa-apa?

Quote :

Pengalaman itu masih terbesit jelas di pemikiran ane, setiap sosok yang unik seolah langsung kerekam permanen di pikiran ane. Sambil nyalain rokok ane duduk santai sore di taman tengah kantor. Oh iya setelah kejadian itu, ane hampir semingguan ga main ke kantor. Berhubung hari ini ada rapat progress ya udah akhirnya mau gamau wajib dateng. Kondisi sekarang udah ramai, karena proses pindahan sudah sepenuhnya kelar. Jadi udah rame lah, ga kepikiran kejadian sebelumnya bakal keulang lagi. Setiap ruangan udah keisi dan orang-orangnya juga udah pada mulai aktivitas masing-masing. Good bye religious grandma, we’ll never see you again! Hahaha. Habis rokok sebatang terus ane muter-muter, mampir-mampir ke tiap ruangan buat liat-liat. Ternyata di salah satu ruangan, ada satu ruangan yang punya kamar mandi sendiri tapi isinya Cuma bathtub doang itupun udah kumuh (karena sampai sekarang emang ga pernah dipake Cuma dibiarin ditutup tuh kamar mandi). Dan di beberapa spot ane juga ngeliat ada beberapa patung biksu kecil yang letaknya nyebar, (konon di dalam gudang yang gabisa dibuka itu juga ada patung biksunya menurut temen ane yang pernah nekat ngintip lewat ventilasinya). Sampai akhirnya ane singgah, di salah satu ruangan yang lagi rame banget. Ternyata anak-anak lagi dengerin cerita dari salah satu temen ane, namanya Mas Rudi. Intinya dia Cuma pesen, disini jangan ada yang berbuat aneh-aneh soalnya penunggu disini banyak, suka ganggunya kelewatan, dan ada 1 yang katanya rajanya di tempat ini tuh paling bahaya. Mas Rudi ini emang dari kecil orangnya bisa liat hal-hal begituan, jadi kedepannya kalo ada apa-apa kita pasti minta tolongnya sama dia. Kembali ke kata RAJA tadi, ane sempet mikir kalo yang kemaren ane liat aja udah ngeri gimana ane kalo dikasih liat si RAJA ini ya? Ane sempet nanya tuh ke Mas Rudi, “Mas, si raja ini bentuknya kaya gimana & dia ada dimana mas?”. Mas Rudi Cuma senyum dan bilang kalo dia ga berani jelasin lebih jauh lagi, pokoknya dia tinggalnya di gudang belakang & kekuatannya jauh diatas normal deh, denger kata-kata kaya gitu ane langsung serrr.. tuh gudang posisinya deket banget sama ruangan ane. Pantesan dari kemaren hal-hal aneh selalu muncul dideket situ, ternyata ada rajanya!

BERSAMBUNG KE CERITA SELANJUTNYA