Home Cerita Hantu Keluarga Tak Kasat Mata Part 4

Keluarga Tak Kasat Mata Part 4

Keluarga Tak Kasat Mata Part 4 − Mohon maaf sebelumnya berhubungan dengan telatnya update seperti yang sudah dijanjikan. It’s been a long day setelah kesibukan belakangan ini. TS hari ini juga pulkam dari Semarang ditambah lagi ada ibadah yang ga bisa diskip, jadi mulai dari jam 11 malem TS tulis cerita ini sambil merinding sendiri.

Di part ini TS belum bisa ulas tentang background tempatnya karena keterbatasan energi, jadi TS tetep tulis part lain dulu sebelum kita nostalgia lain waktu ke sisi historis dari bangunan ini. Walaupun sudah agak kelewatan dari momen Malam Jumat, semoga Kaskuser tetap bisa menerima bagian cerita yang ditulis malem ini.

Reuni Kelam

Play lagunya dulu biar kebawa suasana

Hari demi hari berlalu, canda tawa kebersamaan bercampur dengan segala aktivitas kesibukan di tempat ini. Sesaat kami sedikit melupakan kejadian-kejadian janggal yang pernah terjadi tempo hari. Yaaa.. Siapa juga yang menyangka tempat yang dihuni puluhan orang, beraktivitas hampir 24 jam, ternyata menyimpan sebuah rahasia misteri dibaliknya.

Mas Rudi, sesosok pria kurus yang taat beribadah tempo hari pernah berpetuah kepada sedikit dari kami untuk menjaga perilaku selama di tempat ini. Karena konon, kekuatan negatif di tempat dimana ane lebih banyak menghabiskan waktu sehari-hari ini sangatlah mengganggu. Bahkan ia juga sempat bilang bahwa penghuni di tempat ini tidak segan berkontak fisik dengan kami. Beberapa dari kami mungkin berpikir, petuah itu konyol mana mungkin makhluk halus bisa berkontak fisik dengan manusia? (Mungkin kalo setannya zombie ane ga takut, tapi tau sendiri setan Indonesia bentuknya kaya gimana). Tapi dasar yang namanya anak muda ya, masih terlalu semangat kerja apalagi di sekelilingnya bekerja dengan temen-temen yang ga kalah serunya.. suara, umpatan, bahkan candaan yang kita singgungkan kepada penunggu disini hampir setiap hari terlontar dari masing-masing individu. Cuma di tempat ini, waktu itu makhluk halus jadi bahan guyonan (sampai pada akhirnya nanti teror datang tak berkesudahan). Karena memang waktu itu mereka sudah absen untuk menampakkan diri, mungkin mereka lelah pikir kami. Tapi sebenarnya mereka seperti sedang menghimpun kekuatan sendiri.

Di suatu tengah malam, kalo ga salah waktu itu sedang memperingati / mendekati momen Malam Satu Suro ane lupa (orang Jawa pasti familiar). Aktivitas masih ramai seperti biasanya beberapa dari kami masih mengerjakan kerjaan masing-masing & beberapa sedang berkumpul di lantai atas untuk bercerita sambil menghirup udara malam. Waktu itu ane masih inget banget, ane lagi duduk sambil ngerokok bareng temen ane yang namanya Winandra di teras ruangan kerja dia. Ruangan kerja temen ane ini, di depan taman tengah persis jadi kami bisa liat sekeliling langsung dari spot ini. Cerita-cerita tentang kehidupan & pekerjaan terlontar dari masing-masing bibir kami. Sambil sesekali kami beradu cela dengan beberapa temen yang lagi nyantai di lantai atas (karena berhadapan langsung, maka ane dengan yang diatas bisa saling komunikasi biarpun harus agak teriak dikit). Tidak ada yang aneh waktu itu, kami sudah sangat yakin penunggu disini sudah jengkel sendiri mau ngerjain kita-kita yang notabene baterainya selalu full & suaranya lebih “ndalan” daripada mereka hahaha.

Bruuukk.. terdengar seperti suara benda jatuh dari lorong sebelah taman. 

Sedikit penjelasan kalo lorong sebelah taman ini sebenernya jadi jalan pintas untuk beberapa orang misal ruang tamu lagi rame client. Ga ada penerangan apa-apa murni lorong sempit sepanjang 3 meter. Kalo ente masih inget sama penampakan hantu rambut di kamar mandi, nah belakang kamar mandi itu adalah lorong gelap tadi. Otomatis ane langsung seeerr.. parno sendiri, pikiran antara itu maling atau *ahsudahlah* karena 2 kemungkinan tadi sama besarnya. Ane sama Winandra langsung saling tatap sambil senyum, feeling kita udah ga enak (waktu nulis cerita ini, jujur ane merinding keinget kejadian itu). Then WTF moment happened, adalah ketika feeling ente udah ga enak & cunguk-cunguk diatas tadi nyuruh kita ngecheck asal suara itu memastikan kalo emang bukan maling. Jelas lah ane udah nyerah nyuruh nyamperin ke lorong gelap, mau bawa pentung sekalipun pemikiran ane udah ga di maling lagi. Ane sama si Winandra ini, sampe berani jamin kalo itu bukan maling. Dikatain udah sama temen-temen diatas cemenlah apalah, ga peduli! Kalo emang mau ngecheck ayo pada turun kita check bareng-bareng! Disini nyali ane udah ciut banget kalo keinget sama si mba-mba kamar mandi (beberapa yang udah ane kasih bocoran penampakannya, pasti bisa ngebayangin sendiri). Sambil ngetawain kita, beberapa temen ane yang ada diatas turun buat ngecheck bareng-bareng + standby di parkiran jaga-jaga kalo emang maling beneran jadi kita bisa kepung dari dua arah. Waktu semua kaki terinjak di lantai ruang tengah, *THE MOST FRONTAL PENAMPAKAN” terjadi di depan semua mata kita! – Antara ruang tengah dengan taman ada semacam pintu kaca besar –

*Greeekk.. Greeekk.. Greeekk..*

Pintu kaca yang membatasi antara ane dengan temen-temen ane di seberang sana terbuka dengan sendirinya! Jelas tidak masuk akal, karena untuk membuka dalam keadaan normal secara bersamaan itu butuh 2 orang dengan kondisi pintu harus diangkat sedikit baru di dorong. Tapi pemandangan ini meninggalkan banyak saksi, pintu seberat itu bisa ngebuka pelan dengan sendirinya sampai terbuka lebar! Sumpah!!! Perasaan antara takjub dengan takut bercampur menjadi satu. Untuk pertama kalinya ane ngeliat gangguan usil makhluk halus bisa sedashyat ini. Kami Cuma bisa melongo ngeliat kejadian itu sambil bertanya “Kok bisa gitu ya?” satu sama lain. Kami bergumam, mungkinkah mereka come back lagi & membawa teman-teman sebanyak kita punya disini? Tidak berlangsung lama setelah itu, dugaan awal ane tentang lorong gelap tadi jadi kenyataan. Sekelabat bayangan, Eh.. sudah bukan sekelabat lagi ini sudah jelas banget sosok yang ane pikirin dari dugaan awal tadi menampakkan keberadaannya di depan ane sama Winandra. Sesosok wanita yang di kebanyakan cerita hanya menunduk melihat tanah.. Kali ini menatap tajam ane & Winandra, sambil ketawa cekikikan menutup mulutnya tanpa suara. Seolah dia tertawa puas atas kejadian barusan, ane masih inget banget posisinya berdiri disamping pintu.. tinggi hampir 2 meter.. wajah pucat pasi agak ngeri.. ketawa genit di depan ane sama temen ane tadi. Bisa bayangin perasaan ane, dua kejadian janggal paling fenomenal terjadi secara bersamaan. Hampir beberapa menit ane sama Winandra melongo karena shock, kaget, sama gager *ga bisa gerak* dikasih liat yang kaya gitu. Udah dikasih liat yang diem aja fine, kita udah takut! Tapi ini pake diketawain, seolah emang si mba-mba ini udah ada niat buat ngejahilin kita yang daritadi berdua curhat di pinggir taman sambil sesekali marno-in dia.

Itu baru dari sudut pandang dua orang yang lagi duduk di taman ya, inget rencana awal beberapa temen ane turun buat ngebantu ngecheck lorong + standby di parkiran tapi ngeliat pintu tadi ngebuka sendiri otomatis pada berhenti kaget semua kan ya? Macem-macem penuturan mereka, segerombolan orang yang mau nyusulin ke lorong katanya liat di belakang ane ada makhluk item tinggi hampir se langit-langit, matanya merah, kukunya panjang, lagi jalan cepet mondar-mandir dibelakang ane sama Winandra. Ane yang masih melongo liat mba-mba yang ketawanya cekikikan terus berhenti sambil natap ane penuh dendam, mana sempet ngeliat belakang? Mau bangun dari duduk aja gabisa! Dan katanya lagi, si item ini habis mondar-mandir terus ngerayap tembok & jalan cepet ke arah gudang. Awalnya ane sih ga percaya sama yang mereka liat, sumpah khayal banget kaya di film horor luar (sampai pada akhirnya nanti ane liat sendiri & memang makhluk tadi begitu bentuknya). Dua rombongan udah kena stun ya sama keberadaan makhluk halus malem ini, mampus kalian pikir si setannya mungkin. Dan penderitaan kami makin lengkap malem ini oleh teriakan rombongan yang mau standby ke parkiran, mereka pun teriak

“Ora masuk banget embahnya, kenapa harus pake ketawa sambil angguk-angguk! ” 

setelah sekilas pandangan mereka lirikan sedikit ke arah dapur (posisi ruangan semua terkoneksi, jadi ga tertutup tembok semua bisa liat jelas satu sama lain). Mendengar kata mbah, pikiran ane udah semakin buyar lagi. Pengakuan mereka yang ngeliat, si nenek bermukena ini muncul lagi & berdiri diem sambil melototin mereka tapi ngasih senyum kecil. Kenapa sosok yang ane takutin ada disekitar ane semua malem ini? Dan kenapa bisa dateng malah disaat kita lagi rame-ramenya! Malem Satu Suro, menurut mitos Jawa memang identik dengan waktu dimana makhluk halus bebas berkeliaran. Posisi ane sama Winandra waktu itu udah yang paling kecepit, antara buat kabur harus ngelewatin taman / muter lewat dapur / ngumpet di kamar dan berharap mereka ilang? – Kayanya mustahil, 3 penampakan ilang sementara temen yang lain bisa ninggalin kita pulang. Anyway, si nenek bermukena ini udah cukup menghantui pikiran ane sampai sekarang & cukup ane berharap ga akan ngeliat lagi, akhirnya dengan memantapkan hati melihat jarak taman dengan seberang yang ga begitu jauh.. ane sama Winandra saling senggol dan lari terbirit-birit. Ane beraniin diri buat ngelengok ke dapur sebentar dan … si nenek memang lagi senyum kecil denganmata hitamnya yang melotot sambil angguk-angguk! Bahasa jawanya ane udah “girapen” waktu itu, pokoknya panik dan pengen cepet-cepet jadi satu rombongan sama yang lain di parkiran sana.

Dan yaaa.. They’re coming back. Mulai malam ini dan seterusnya, mereka kembali lagi menunjukkan eksistensi mereka di tempat ini, dengan hal yang lebih mengerikan kepada kami yang selalu terjaga di malam hari

BERSAMBUNG KE CERITA SELANJUTNYA