Home Cerita Hantu Keluarga Tak Kasat Mata Part 5

Keluarga Tak Kasat Mata Part 5

Keluarga Tak Kasat Mata Part 5 − Once again, thanks buat Kaskuser semua yang masih setia mantengin cerita ini. Ga nyangka, cerita yang ditulis baru beberapa part ini udah dishare hampir 2000 an lebih! Semoga Kaskuser semua ga pernah bosen dengan cerita yang TS tulis & nampaknya rekan-rekan seperjuangan ane dulu mulai bermunculan di thread ini (Agan lonelyhack, tinompel, p.syafari, dan semoga banyak lainnya yang ikut meramaikan juga). Bagi yang masih menganggap bahwa cerita ini adalah HOAX, bisa langsung ditanyakan kepada mereka yang masih tinggal disana. TS berharap supaya pengalaman kalian juga dishare disini, karena saking banyaknya kejadian terkadang TS juga sering lupa mengingat-ngingat momen itu.

Bersemayam Dalam Hening

Huft.. Huft.. Huft.. dengan nafas yang terengah-terengah kita semua masih mencoba mengatur nafas setelah sempat lari-lari dengan paniknya. 3 rombongan tadi sekarang sudah berkumpul menjadi satu di teras kantor, sedikit lega rasanya ketakutan sedikit mulai berkurang karena kita udah rame-rame sekarang (padahal dalam keramaian pun bukan jaminan mereka ga bakalan ganggu lagi). Disini mulai keliatan nih muka-muka munafik yang pura-pura ga takut sekarang padahal tadi mukanya panik semua sambil teriak hua.. hua.. hua.. Bahkan ada yang menganggap penampakan si hitam tadi sangar banget, karena mereka baru sekali ini liat penampakan makhluk gaib kaya di film-film. Buat yang kena jatah ngeliat si mba ketawa & nenek mukena tadi ya jelas mukanya pada shock semuanya & takut buat masuk ke kantor lagi kalo-kalo mereka masih pada nungguin kita disana. Dan akhirnya beberapa dari kita ada yang memutuskan untuk pulang & sebagian menghabiskan sisa malam di kantor dengan tidur bareng di ruang tamu dengan penerangan maksimal & TV nyala. Ane kebetulan juga milih stay di kantor, bukan karena ane sok berani ato gimana tapi jalan pulang ke kontrakan ane di daerah Jakal emang ngeri kalo malem & waktu itu Jogja lagi ngetrend begal. Jadi ane putuskan untuk tidur dengan para penakut yang sok tegar lainnya, seenggaknya kalo diganggu lagi setelah ini kita masih bisa teriak bareng & berbagi ketakutan karena kita sedulur hehe. Udah ane bilang di awal cerita, kalo gangguan di tempat ini udah level kronis! Kalo Cuma suara-suara sama angin mah udah ga level.. gangguan kecil kaya gitu udah kita alamin hampir setiap hari di tengah-tengah aktivitas kita baik pagi, siang ataupun malam.

Sekali lagi ane admit, belum pernah ane ngalamin horor yang mengakibatkan sampe ane terbiasa dengan kehadiran mereka.

Quote:

Dalam 4 part sebelumnya ane udah lumayan banyak ngebahas tentang penampakan yang nyata wujudnya. Karena liburan masih panjang, slow update dulu lah sambil nyeritain bentuk gangguan lain yang pernah kejadian di kantor & sekitarnya dulu besok baru ane update part tentang sisi historis bangunan nya karena jujur ane belum sempet gambar denahnya juga.

Mungkin bagi sebagian orang akan memilih pergi setelah mengetahui betapa angkernya bangunan ini, tapi tidak bagi kami.. Kami semua lebih memilih untuk tinggal karena kami percaya hanya dengan gangguan seperti itu tidak akan menghalangi kreatifitas kami untuk berkembang lebih lagi. Seolah gangguan-gangguan kecil yang terjadi, sudah menjadi pelengkap di hari-hari kami ketika sedang asik bekerja. Banyak orang bilang bakalan lari, semisal ada sesuatu yang janggal terjadi di dekatnya. Tetapi ga berlaku bagi temen-temen ane.. Mas Andiko, Pondro, Yoga, dkk (kebetulan mereka bekerja di satu ruangan waktu itu).

Penunggu di ruangan ini terkenal usil biarpun jarang menampakkan dirinya. Hal yang biasa saat masing-masing individu sedang sibuk di hadapan komputernya & benda benda mulai bergerak dengan sendirinya, malah biasanya mereka saling bertegur sapa satu sama lain, “Hahaha, liat nih gerak sendiri.. kayanya ada yang mau bantuin kerja nih?” Pernah juga printer di ruangan itu ngeprint sendiri, padahal ga ada yang lagi ngeprint / masuk ke printer queque dan lagi yang diprint itu bukan tentang kerjaan banget. Ane lupa apa tapi Cuma kaya historical picture ga penting gitu (ane baru sadar sekarang, apakah ini clue dari mereka untuk mengungkap bangunan ini). Gangguan kaya gitu udah jadi makanan sehari-hari, soalnya ya mau gimana lagi kalo kita takut kerjaan gabakalan kelar bahkan waktu kita lagi ngadain rapat devisi mouse yang ada di komputer bisa gerak +ngeklik sendiri dan semua orang ngeliat. Cuma puncaknya yang paling top dari ruangan ini, waktu kita lagi tidur bareng (kebiasaan anak-anak kalo tidur ga pernah disatu tempat, mana yang rame itulah yang ditidurin).. pernah kita ngerasain hawa panas & bau rambut kebakar.

– sekilas tentang mitos bau rambut – Jadi bau rambut ini udah jadi semacam clue buat kita, waktu pertama kali nyium memang kita ngiranya aneh apa ada rambut anak-anak yang lagi kena rokok atau apa. Tapi seiring berjalannya waktu, bau ini sering muncul & spotnya pindah-pindah. Setiap kecium bau ini niscaya si pemilik rambut yang kebakar ini akan memunculkan dirinya. Ada yang percaya kalo bau kebakar ini akibat si penunggu berada di bacaan doa-doa, terus ada bagian dari dia yang ikutan kebakar karena ga kuat terus ngungsi ke tempat yang orang-orangnya malas berdoa. Sebagian lagi juga percaya kalo bau ini udah jadi ciri khas dari makhluk tersebut, kalo emang dia kesiksa karena doa tapi eksistensinya di kantor kami sempet lama juga.

Back to tidur di ruangan tadi, hawa panas & bau ini semakin menyengat. Padahal ruangan ini selalu jadi favorit nongkrong, karena adem banyak kipas anginnya ngerokok pun harus diluar ruangan (yang terpanas itu ruangan devisi ane yang deket gudang itu, emang karena auranya negatif). Dan waktu itu tim tidur malamnya juga ga begitu banyak Cuma ada 8 orang, jadi ga begitu empet-empetan tidurnya. Tapi kondisi ini malah bertambah parah, hawa makin panas.. bau makin nyengat.. kita lihat sekeliling juga ga ada yang aneh, diluar sana masih ada Winandra yang lagi ngerjain kerjaannya bareng beberapa anak. Makin ga betah aja kan dengan hawa kaya gitu, kita pun memaksakan tidur sambil ngangkat baju biar siliran sedikit. Sampai pada sekitar jam setengah 3an gitu temen ane yang namanya Mas Andiko ini bangun, bukan kenapa-kenapa karena dia kebangun gara-gara suaranya Winandra yang emang khas kenceng gitu. Sambil ngedumel dia masang posisi tidur lagi, tapi believe it or not waktu dia mau tidur dia ngeliat sesuatu diatas meja. Ada cewek baju putih yang sering nongol di deket kamar mandi depan itu, lagi duduk nunduk sambil ngayun-ngayunin kakinya (kalo ente pernah liat penampakan hantu baju merah di youtube, kira-kira kaya begitulah posisinya).

Si cewek tadi Cuma ngayun-ngayunin kakinya, tangannya mainin lembaran kertas yang suaranya bikin ngeganggu banget. Untungnya Mas Andiko ini ga ngebangunin kita-kita, dia langsung tidur tengkurep maksain buat tidur lagi. Kalo pake acara ngebangunin gitu kan berabe, ane sendiri udah bisa hat-trick ngeliat si mba tadi. Oh ya sedikit tambahan ngerespon komentar Kaskuser yang bilang, mungkin si mba ini ngefans ama TS. Ya bener mungkin dia suka, tapi bukan sama ane tapi salah satu temen ane.. ntar deh ane ceritain di lain part. Intinya ane bersyukur banget ga dikasih liat malam itu ga bisa tidur sampai pagi hehe. Kebiasaan di kantor ane ini sebenernya bagus, karena banyak orang udah bangun di pagi hari buat sholat subuh (lupakan penghuni di ruangan tadi masih yang bangun baru 2 orang, yang lain pada molor semuanya). Beberapa yang sudah sholat biasanya udah ga tidur lagi, nyantai internetan sambil nunggu pagi buat pergi sarapan / berangkat kuliah. Mas Andiko yang kebetulan udah bangun terus dia ngeloyor ke ruangan Mas Rudi buat cerita tentang pengalaman semalemnya. Waktu itu di ruangan Mas Rudi ada yang namanya Mas Hafidz juga yang kebetulan satu ruangan, ikutan ketawa ngedenger ceritanya mas Andiko. Mas Rudi yang berfikir ada sesuatu yang janggal langsung pergi ke musholla buat baca doa-doa. Dan tiba-tiba …

DUUUUAAARR.. Suara gebrakan yang menggelegar ini membangunkan seisi kantor!

Menurut pengakuan Mas Andiko yang ikutan doa tadi, katanya waktu suara gebrakan tadi si mba yang diliatnya semalem itu nggebrak pintu kaca sambil nongolin mukanya di kaca melotot ke arah Mas Rudi. Denger suara sekenceng itu sontak ane sama temen-temen langsung bangun dan lari ke sumber suara takutnya ada apa-apa. Pertama yang kita liat Cuma Mas Andiko dengan mukanya yang sedikit takut, kita udah bisa nebak kalo ada seseorang yang lagi sama Mas Rudi berarti dia habis diusilin yang kelasnya agak menengah (alias penampakan langsung). Tapi disamping Mas Andiko, Mas Rudi tadi tampak bingung nyari hape di sakunya & sibuk ngetik sesuatu cepet banget. Ternyata Mas Rudi ini lagi ngechat facebook Mas Hafidz yang ditinggal di ruangannya tadi. Intinya gini

R : Fidz, kamu disana sekarang baca-baca doa surat blablabla
H : Lah kenapa Rud? Tadi kan aku udah sholat?
R : Pokoknya kamu baca & jangan liat belakang!
H : Wah, jangan nakut-nakutin gitu Rud. Ok, aku baca
R : Di belakangmu sekarang, setiap kamu ga percaya.. pas di belakang kepalamu ada makhluk halus dia yang lagi melototin marah kamu, terserah kamu percaya / enggak.. bisa liat / engga.. kalo kamu sampe noleh belakang aku ga berani jamin sama apa yang kamu liat nanti! (begitu juga kalian yang ngedenger ini)

BLAAARR.. Mungkin karena tadi Mas Hafidz ga percaya sama cerita Mas Andiko sekarang tiba giliran dia buat dikasih liat

BERSAMBUNG KE CERITA SELANJUTNYA