Home Cerita Hantu Keluarga Tak Kasat Mata Part 6

Keluarga Tak Kasat Mata Part 6

Keluarga Tak Kasat Mata Part 6 − Seolah mereka ingin memastikan keberadaan mereka tidak diragukan lagi.

Mungkin bagi sebagian orang yang sudah pernah melihat secara langsung, pastinya tidak akan meragukan lagi bahwa presensi makhluk halus di tempat ini memang benar adanya. Tetapi bagi sebagian orang yang belum pernah melihatnya, tentunya cerita-cerita mistis tadi bagaikan hal konyol yang membuat bising kesehariannya. Sebelumnya sempat ada yang penasaran apa yang terjadi dengan Mas Hafidz setelah membaca facebook chat dari Mas Rudi. Tentunya Mas Hafidz bukan orang nekat yang penuh penasaran, apalagi Mas Rudi yang bilang sendiri. Sambil komat-kamit dia membaca doa sampai Mas Rudi bilang aman gangguan sudah hilang.

Sesudah gangguan itu, Mas Rudi terus memasang semacam pagar gaib di sekitar ruangannya (kurang sakti gimana coba sampe masang kaya begituan, sholehpati aja belum pernah). Soalnya memang di sekitaran ruangannya itu presensi makhluk gaibnya sangat ramai. Sayangnya Mas Rudi juga manusia yang punya batas kekuatan, dia ga bisa magerin tuh seluruh kantor soalnya hawanya udah terlalu kelam cuma makhluk-makhluk di deket ruangan dia aja yang masih bisa diajak “negosiasi”. Jadi setelah ini buat kita-kita yang emang harus ngelembur & takut diganggu kita ngungsi ke ruangan ini (tapi pada dasarnya anak-anak mikir percuma kalo nginep kantor tanpa melewati sebuah gangguan, gokil kan guys?)

Singkat ceritanya jujur TS waktu nulis cerita ini bingung banget mau nyeritain yang mana lagi saking banyaknya (kejadian hampir setiap hari selama 2 tahun disana!) jadi sambil nginget-nginget & minta pendapat dari temen-temen ane dulu, TS memutuskan untuk sort by dari yang ga ngeri sampai yang ngeri. Soal histori bangunan ntar dulu lah ya, cerita masih panjaaang hahaha. Sekarang ane pengen nulis pengalaman yang kecil dulu, mungkin agak gak ngeri (jangan pada protes). Maksud TS ini biarlah kalian tau segala macam presensi mereka di tempat ini dulu. Bosen kan kalo guest starnya itu-itu aja

> Dengerin ini dulu biar ga panik <<

Reka Rupa Terlupakan

Sebuah kanvas putih besar tergeletak di sebuah ruangan ditemani palet cat air & banyak kuas di sekitarnya. Dulu ane punya temen yang namanya Mas Bori *disamarkan* (Doi sekarang udah jadi artist ternama baik di Indo & LN). Mas Bori ini terkenal dengan gambaran hebatnya yang punya karakter sendu-sendu misterius gitu. Kalo ga salah waktu itu doi mau masukin karya di sebuah galeri pameran lokal terkenal gitu. Jadi deh hampir beberapa minggu dia ngelembur ngelukis karyanya, ane sampai mengikuti perkembangannya dari hari ke hari karena emang step by stepnya bagus banget. Sampai akhirnya lukisan tersebut jadi kaya begini nih

Ane skip sedikit ya, ente inget-inget terus pokoknya sesuatu tentang benda-benda mati ini.

Dulu ada 2 temen ane yang namanya Mas Dedi & Mas Wongky, mereka ini termasuk keturunan ningrat Kraton. Tapi anak-anaknya ga ada tampang kerajaan sama sekali malah lebih ke konyol. Konon katanya setiap keturunan ningrat itu punya bodyguard penjaga tak kasat mata yang ngelindungin dia. Bisa dibayangin kan kalo ada penjaga abdi dalem kraton berkunjung ke kantor ane yang terkenal ramai hawa-hawa kegelapan? Bisa bentrok udah macem perang. Tapi bener adanya, setiap ada mereka gangguan-gangguan mistisnya memang agak berkurang, mungkin takut sama penjaga abdi dalem kraton kali ya?

“Kraton dan tempat ane kerja dulu ternyata ada benang merahnya” – spoiler aja sedikit tentang sisi historis bangunan ini emoticon-Smilie

Malah menurut penglihatan Mas Rudi di kemudian hari, ada salah satu penjaga tadi (punya si Mas Dedi) ada yang terpaksa stay di kantor ane buat ngejaga temen ane ini berhubung doi emang sering tidur di kantor. Si penjaga ini dia tinggalnya ngerasuk masuk di salah satu papan reklame model di kantor ane yang udah ga kepake persis disamping ruangan dimana Mas Dedi sering tidur. (ane ga bisa kasih liat gambarnya demi privasi perusahaan ane dulu). Sedikit gambaran aja, modelnya itu cewek pake kostum konsep gothic & make-up khas vampir gitu. Si penjaga tadi konon bersemayam di papan reklame tadi karena disekitar situ ada makhluk berwujud cewek cantik tapi kakinya mirip kaki kuda yang sering ngeganggu di sekitar situ. Biasanya yang diganggu itu yang ditaksir sama dia aja. Bahkan ada yang sampai diikutin sampai ke rumah (di lain cerita nanti bakalan ane bahas). Untung ane pribadi belum pernah dikasih liat, berarti popularitas ane dimata mereka masih kurang eksis hehehe. Menurut temen ane yang pernah ngeliat langsung, si penjaga tadi kadang sering meloncat keluar menjadi sosok nyata mirip model tadi mondar-mandir di sekitaran lorong. Dia kira waktu itu mungkin anak-anak foto lagi pada ngerjain sesi, eh gataunya setelah dia ngeh model tadi itu model yang ada di papan reklame yang projeknya udah kelar bertahun-tahun yang lalu! Ente bayangin sendiri dah ngeliat wujud yang mirip manusia tapi sebenernya bukan manusia dan doi kerjaannya mondar-mandir di malem hari dengan kostum & make-up kaya gitu..

Setelah ada modus baru makhluk tak kasat mata bersemayam di benda mati, rupanya penghuni di tempat ini ga mau kalah saing. Masih inget kan sama lukisan Mas Bori tadi? Bedanya disini mereka ga muncul dengan sosok karakter di lukisan tadi, cuma terkadang ada yang ngeliat lukisan itu bisa berubah ekspresi sendiri. Kemanapun kita jalan, kayanya mata dari karakter ini terus natap ngikutin kita. Pernah juga ada yang ngeliat si cewek di lukisan ini ketawa, nangis, melotot, dll. Ane disini ga ada maksud menjatuhkan karya orang lain & ane harap penasaran Kaskuser semua disini masih dalam tahap wajar, tidak sampai judge karya beliau dengan komentar & pertanyaan dari kisah ini. Entah sudah sampai di level mana penunggu di tempat ini, sampai-sampai mereka bisa hadir dalam wujud apapun. Belum cukup nampaknya dengan penampakan, benda & suara, tinggal dalam suatu benda saja..

– pernah kejadian juga seperti ini – ente rangkum sendiri nanti

Waktu itu devisi ane sempet lembur buat ngebahas bareng konsep tender gitu, biasanya kita kalo presentasi konsep gitu lokasinya di teras balkon lantai 2 yang agak luas tempatnya. Kebetulan waktu itu ada tim kami dari Jakarta yang ikut bergabung sambil belajar tentang konsep presentasi tender. Satu orang presentasi di depan, yang lainnya nyimak sambil duduk. Tiba saatnya waktu Mas Umar presentasi di depan, ada suara-suara langkah orang naik turun tangga. Sekali dua kali gapapalah ya, tapi ini hampir 10 menitan sendiri sampai akhirnya Mas Umar ngumpat “Yog.. misal mau naik naik aja gausah sok heboh naik turun tangga!” Si Yoga ini emang terkenal selo orangnya suka ngikutin tim mana aja buat ngajakin becanda soalnya bingung ga ada kerjaan. Ga ada jawaban, dan suara masih ada.. jengkel akhirnya Mas Umar ini ngelempar pulpen ke bawah sambil nengok siapa sebenernya yang ngeganggu presentasi kita. Pas diliat ternyata ga ada orang dan … suara langkah kaki tersebut masih ada. Kita-kita yang lagi duduk dipanggil buat ikut ngeliat kejadian ini. Emang bener gan, suara langkah kakinya itu masih ada tepat di hadapan kami kaya lari cepet naik.. lompat.. lari lagi! Kita sih udah biasa (sambil cekikikan ngelirik anak Jakarta) kalo Cuma diganggu gitu asal ga dikasih liat aja, yang melongo itu anak-anak Jakarta yang baru pertama kali dateng ke kantor ini udah disuguhin pemandangan kaya begitu. Cuek lah kita lanjut kegiatan lagi toh emang mereka ga ngeganggu banget waktu itu. Sampe tengah malem kalo ga salah waktu itu presentasinya, memaksa tubuh ini untuk beristirahat di kantor lagi. Akhirnya pasang formasi kitanya buat tidur di lantai dua semuanya yang luas berhubung rakyatnya juga banyak, sebelum tidur tidak lupa sarapan film horor thailand dulu biar makin serem. Malam itu tidak ada kejadian yang berarti, karena kami tidur dengan nyenyaknya sampai pagi.

Suara alarm yang paling bikin jengkel itu adalah ketika ente bangun karena suara obrolan orang lain, bukan karena suara alarm hape yang udah diset waktunya. Dengan kondisi masih kriyip – kriyip, kita udah ngantre panjang di kamar mandi. Bukan karena mules atau apa, tapi di waktu kita tidur kita semua ngalamin mimpi yang sama dengan runtutan yang sama pula. Berbagi obrolan dan mencoba menyatukan cerita, ternyata mimpi kita semua waktu itu kita lagi “berhubungan” sama cewek cantik – yang selanjutnya disebut noni belanda lantai 2 – bersosok sempurna, tapi anehnya ga ada satupun dari kita yang bisa inget mukanya. Hmm, mungkin untuk seterusnya tidur di lantai 2 adalah favorit place to sleep kalo gini terus ya! Untuk memastikan keabsahan cerita, seperti biasa Tanya Mas Rudi menjadi opsi kami. Dan memang benar adanya kalo malam itu kita semua sedang “disetubuhi” sama noni-noni tadi, beliau mewanti-wanti untuk jangan terlalu sering & sebisa mungkin mengantisipasi hubungan 2 alam karena efeknya bisa bahaya. Mendengar itu kita semua udah gabisa nantang lagi & langsung merinding, bisa jadi kalo mereka suka sama kita nanti & menuntut lebih.. bisa jadi juga kalo kita diajak ke alam mereka.. sambil sesekali kita nengok ke arah tangga berharap noni tadi ga ikut mendengarkan obrolan kita ini & punya niat jahat ke salah satu dari kita

BERSAMBUNG KE CERITA SELANJUTNYA