Home Cerita Hantu Keluarga Tak Kasat Mata Part 7

Keluarga Tak Kasat Mata Part 7

Keluarga Tak Kasat Mata Part 7 − Ya.. it’s been a rough day setelah kemarin sempat ada insiden yang membuat cerita ini TS tutup untuk sementara waktu. Banyak yang ngomel inilah – itulah, sampai akun KASKUS TS penuh PM / VM / bahkan di japri. Intinya adalah, kentang itu ga enak.. apalagi bukan kemauan TS sendiri buat mengakhiri cerita ini. Maka dari itu, dengan pengalaman itu mari kita belajar untuk menjadi lebih baik lagi  Buat yang kemarin bingung kalo ceritanya kena hidden post semua, sekarang udah bisa dibuka lagi. Index ada dibawah foto keluarga cemara ya

Oh iya, ane denger kabar bahwa cerita ini sudah banyak dibaca oleh rekan-rekan seperjuangan ane dulu, TS mohon dengan sangat jika ingin menambahkan pengalamannya sangat diperbolehkan (mosok aku tok sing cerito bro haha). Jujur belum ada gambaran sebenernya di part ini TS akan menulis cerita yang mana dulu (pikiran campur aduk sama kerjaan). Tapi berhubung rekan-rekan seperjuangan merekomendasikan cerita ini terlebih dahulu, so let’s start this story! Sekali lagi TS tidak memaksa pembaca untuk sepenuhnya percaya dengan cerita ini, itu hak pembaca.. tapi kalo ente semua butuh bukti nyata semua penuturan saksi & narasumber sudah TS rangkum di page one. Kalo ada yang nanya, kok kalian ga takut sih waktu kejadian? Sorry, kita semua adalah gerombolan pemuda bertanggung jawab yang lebih takut sama penampakan rival-rival perusahaan kita yang berkembang hehe.

Udahlah, cerita dulu sekarang … ingat lampu kamar wajib dimatikan ya!

Seribu Kepala Berjalan

Play dulu & bacalah tulisan dibawah dalam hati

“Tubuh ini berjalan tanpa bayang, dalam kegelapan malam bersembunyi.
Terkadang ada yang melihat penuh geram, dan terkadang ada yang menertawakan dengan girang.
Mungkin lebih baik aku dengan segala ketidaksempurnaan ini, mencoba menyapa kalian semua di alam bawah sadar.”

Sejenak ane & temen-temen berpikir bahwa semuanya sudah pernah kita jumpai selama ini. Tapi hanya satu, barisan sajak diatas semakin menegaskan bahwa mereka tidak akan pernah berhenti untuk hidup berdampingan dengan kita. Hampir sepuluh pemuda menjadi saksi bisu atas kejadian malam itu. Sesaat kami diam & melongok ke arah lantai dua dimana kami semua tanpa sengaja telah berkontak dengan sesosok wanita anggun yang tidak pernah kita ketahui rupanya.

Cerita selanjutnya mengambil background di bulan Ramadhan, dimana semua orang percaya di bulan yang suci ini pasti akan menguji banyak kesabaran umatnya dalam menjalankan ibadahnya. Disini TS berperan sebagai setannya karena ga puasa, hehe becandaaa..

Jadi waktu itu, aktivitas produksi sedang memasuki masa-masa padatnya. Dimana hampir setiap hari yang namanya deadline itu selalu di depan mata. Udah ga kepikiran mistis lagi karena sesungguhnya lebih ngeri dikejar deadline daripada dikejar hantu. Banyak devisi yang terpaksa beraktivitas hingga pagi menjelang, untuk menyelesaikan masing-masing tanggungannya. Bisa dibilang itu adalah kerja rodi tim yang paling berat yang pernah dialami. Dengan banyaknya aktivitas tadi, kondisi kantor pun jadi sedikit agak ramai karena lalu lalang orang yang berkoordinasi dari satu ruang ke ruangan lain (sekali-kali kita bener-bener kerja hehe). Dan di tengah kesibukan itu, ada satu prioritas lagi yang kebetulan dibebankan untuk devisi ane. Sebuah konsep proyek advertising, yang harus digarap sempurna untuk memenangkan piala penghargaan dari P*n*st*k* Award (anak adver pasti banyak yang tau). Kebetulan waktu itu masa kuliah juga lagi libur (kecuali ane yang ngambil semester perbaikan), jadi kita semua bisa all-out dalam mengerjakan proyek tersebut. Seperti biasa ane & tim spesialis kerja malam langsung briefing untuk ngebantai proyek tersebut. Hampir berjam-jam kita berdiskusi di ruangan kami yang terkenal dengan hawa hitamnya yang menyelimuti. Tapi memang waktu bulan puasa gangguan disini agak kalem, jadi bisa fokus kerja. And then, dini hari kerjaan sudah accomplished, seperti biasa kasur digelar & kami semua nyantai-nyantai dulu. Mulai dari curhat masalah cintalah, nostalgia masa SMA, dll. Tapi dirasa-rasa ceritanya ga global, ga semua ngerti & timbulah niat-niat iseng karena sudah sepi belakangan ini ga ada gangguan mistis.. kita semua sepakat untuk menceritakan pengalaman mistis pribadi. Berharap ada penunggu lain yang mendengarkan & bisa dijahilin sedikit sama mereka malem ini hehe (kita ga nantang ya, Cuma iseng aja toh kondisi waktu itu lagi rame banget).

Seperti biasa & entah kenapa, setiap bagian horor kaya gini ane selalu ditunjuk sebagai starternya seolah udah macam jadi ensiklopedi horor aja. So sedikit selipan cerita aja nih ya, pengalaman real di lain tempat karena menurut temen-temen ane cerita ini ngeri banget – dikenal dengan “Jenengku Ningsih” (read : namaku Ningsih)

– Play Musiknya biar ga kentang –

Singkat aja, kejadian ini ane alamin sama bokap di daerah Potrosaran, Magelang. Kebetulan ane sendiri asli Magelang sebenernya. Waktu itu ane diajakin bokap ke rumah temennya buat ngumpul-ngumpul. Kebetulan ane kenal deket semua sama temen bokap, karena udah tau dari kecil jadi bisa ngobrol-ngobrol ga mati gaya. Bisa dibilang rumah temen bokap ane ini, gede.. minimalis.. berkesan mewah.. jauh dari horor (Cuma letaknya di tusuk sate pinggir jalan).

Waktu itu, kita semua lagi ngobrol di gazebo luar. Seperti biasalah obrolan-obrolan kilas nostalgia mereka sambil sesekali perjamuan hehe. Sampai pada akhirnya temen bokap yang namanya Om Andi ini nyeletuk ke temen-temen bilang, “Kalian denger suara-suara ga dari sini?” Temen-temen bokap mikir, palingan udah agak kena ini orang mana mungkin pinggir jalan yang suara mobilnya kenceng banget bisa ngedenger suara aneh lainnya. Tapi memang bener, samar-samar dari kejauhan kedengeran suara orang manggil. Sekali dua kali kita denger barengan suara tadi. Saling tengok satu sama lain, dan penasaran udah diujung kepala.. akhirnya beberapa dari kita (ane, bokap, Om Andi, pemilik rumah, sama satu lagi namanya Om Yoni) memberanikan diri untuk mencari sumber suara sambil bawa sapu siapa tau maling. Perlahan menyusuri luasnya rumah ini, sampai pada akhirnya kita yakin kita menuju arah suara itu.

“Ningsih.. Mrene.. Jenengku Ningsih..” suara orang separuh baya terdengar lirih (sumpah ane merinding kalo inget itu)

Bokap sama Om Andi langsung nanya ke pemilik rumah, “Ningsih siapa, pembantumu?”. Pikir kita waktu itu kalo ngomongnya pake jawa gitu mungkin logat pembantu di rumah itu ya. Tapi si pemilik rumah menggelengkan kepalanya sambil terus nyari sumber suaranya.

“Aku Ningsih.. Mrene o kabeh.. Jenengku Ningsih.. Tulungi aku..” suara tadi makin terdengar jelas di telinga kita (pokoknya nada suaranya super spooky kaya di lagu barusan)

Sampai pada akhirnya kita sampai di sumber suara (di ruang belakang). Ga ada orang & suara itu masih terdengar seperti berada di sekeliling kami. Si Om Andi penasaran nih ceritanya, terus dia ngejawab suara tadi, “Kamu dimana, Ningsih?”

“Ning kene.. Tulungi aku..” dan ternyata sumber suara ada di balik korden jendela. Perasaan campur aduk waktu itu antara mau ngebuka apa enggak. Dan dengan mata yang sedikit tertutup kita dekati arah jendela tadi, kita semua sepakat dalam hitungan tiga buat ngebuka kordennya dan nyari si Ningsih ini.

Satu.. Dua.. Tiga.. !!! Korden kita buka dan belum sempet ngeliat keluar buat nyari si Ningsih ini, di jendela dengan mata yang sangat jelas kita melihat sesosok perempuan paruh baya tubuhnya kecil hampir kaya anak kecil malah, pake seragam jarik khas kejawen, dan yang bikin kita mati langkah adalah ketika kita melihat jendela kepala si Ningsih ini bisa segede jendela panjang & dengan pedenya masih ngomong “Ningsih.. Jenengku Ningsih.. Tulungi Aku..” dengan rambut kondean plus tatapan sedih langsung ke mata kita.

Sekarang kalo ada kaca jendela di tempat ente, ente bayangin sendiri aja deh Ningsih lagi manggil-manggil ente dengan kepala sebesar jendela dengan tubuh kecilnya dibalut kebaya jawa yang sosoknya akan selalu mengawasi tidur ente malem ini (Konon katanya Makhluk Halus kejawen itu kebanyakan bentuknya aneh-aneh).

… Sontak temen-temen ane pada menggerutu sendiri denger cerita ini. Hahaha siapa suruh nyuruh ane cerita, ya ane Cuma nyeritain pengalaman paling ngeri aja yang pernah dialamin. Sejam dua jam saling bertukar cerita, akhirnya kami merasa gangguan yang diharapkan tidak muncul. Kecewa tapi juga gapapalah, ga begitu pengen-pengen banget. Dan sialnya biasanya pas cerita-cerita gitu ada yang mencuri kesempatan untuk tidur biar ga parno haha! Waktu itu peserta terakhir tersisa tinggal ane, Mas Andiko, bebek, monggo & pondro. Mas Umar & Yoga berhasil mencuri start untuk tidur duluan. Akhirnya ane pamitan buat pulang dini hari sekitar jam setengah 2, mengingat besoknya ada kelas SP jam 7. (nothing special tonight temen-temen)

Tetapi dari sinilah awal teror bulan ramadhan terjadi …

Adzan sahur berkumandang, membangunkan semua orang yang tertidur. Mas Umar dengan langkah gontai pergi membasuh muka dan bergegas pergi mencari makanan untuk sahur. Terlihat “ane” tertidur diatas sofa luar di sudut ruangan kerja kami. Sembari berjalan keluar Mas Umar bangunin ane buat makan bareng anak-anak. Didorong-dorong tubuh ane, tapi ane Cuma diem aja bahkan sampai dicipratin air ke arah muka ane, ane tetep diem aja. Mungkin anak ini lelah, yaudah biarin tidur ajalah kasian nanti jam 7 juga harus kuliah, gumam Mas Umar. Bahkan sampai mereka balik dari makan pun ane masih terlihat tidur dengan posisi yang sama, fix anak ini kecapean!

Sore harinya setelah kelar dengan kesibukan kuliah, ane balik lagi ke kantor buat siap-siap ngebantai proyek penghargaan kemarin. Di ruangan ane udah pada ngumpul semua anak-anaknya. Ga peduli telat karena lagi semangat 45 ane langsung kasih draft konsep buatan ane ke Mas Umar selaku ketua proyek tadi.

MU : Dasar kebo, kalo udah tidur kaya orang mati aja! Padahal diluar dingin banget kok ya bisa-bisanya tidur, Gen.. Gen..
G : Tidur apa ya mas? Kapan aku pernah tidur diluar, bisa dimarahin Bunda aku lah kalo tau haha
Anak-anak : Tidur apa to mas?
MU : Itu temenmu semalem tidur diluar dibangunin ga bangun-bangun
G : Semalem aku ga tidur kantor Mas, aku pulang jam set 2 soalnya aku semalem ke Platinum dulu buat garap tugas, sekalian balik kontrakan
Anak-anak : Iya mas, orang Genta aja pamitan sama kita kok pas mau balik
MU : Lah terus yang semalem tidur disitu siapa? Bukan cuma aku lho yang liat kamu, anak-anak disana juga pada liat!

Seribu kepala berjalan … mereka mulai menampakkan dirinya menjadi salah satu dari orang terdekatku. Entah siapa sekarang yang sebenarnya ada disampingku. Temanku, saudaraku, atau mereka yang tak terlihat yang ingin menemani tidurku

BERSAMBUNG KE CERITA SELANJUTNYA