Home Arti Mimpi Keluarga Tak Kasat Mata Part 8

Keluarga Tak Kasat Mata Part 8

Keluarga Tak Kasat Mata Part 8 − Yogyakarta … Terbuat dari rindu, pulang, dan berjuta kenangan. Ya.. ane yakin semua dari Kaskuser yang pernah singgah di kota itu punya seribu alasan untuk tidak meninggalkannya. Sebuah kota yang mungkin bagi para pemudanya terkenal mempunyai rasa kesolidaritasannya yang sangat tinggi. Sudah berapa banyak cerita yang bisa kita ceritakan kelak kepada anak cucu kita nanti tentang memori di kota ini. Tentang keseluruhan cerita ini, ya.. tentang pengalaman misteri pastinya sudah tidak asing lagi di Jogja sendiri masih kental dengan kepercayaan ini. Sulit bagi kita untuk memungkirinya, dan terbukti sampai detik ini kalian semua & (mereka yang kasat mata) masih setia membaca cerita ini.

Jadi Genta, apa kamu pernah meminta untuk bisa melihat apa yang sebenarnya orang lain tidak bisa lihat? Ane bukan orang penasaran yang akan melakukan segala sesuatunya demi bisa melihat apa yang sebenarnya orang normal lihat, dan tidak pernah sekalipun ane tertarik sama hal-hal berbau supranatural. Tapi memang seperti yang sudah kita ketahui, dimana ane & temen-temen ane dulu pernah bekerja memang menyuguhkan pertunjukan mistis yang akan terus berlanjut entah sampai kapan. Mulai dari gangguan sekecil sampai sedashyat apapun itu, itu sudah menjadi bagian dari kami semua yang harus kami terima keadaannya. Jika kami disini tinggal bersama sebagai sebuah persaudaraan dalam bekerja, ternyata tanpa kami sadari di dalam bangunan ini juga tinggal sebuah keluarga yang mendiaminya jauh-jauh hari sebelum kita tinggal disini. Yang pada awalnya kita semua tidak akan pernah mengira kalau kita selama ini hanya bertamu di kediaman mereka.

VAKANSI

Kalo ada yang nanya apa kegundahan ente waktu kerja disana, plus setiap hari ngeliat begituan? Jawabannya adalah rute perjalanan pulang ketika ane harus pulang tengah malem sendirian (kebetulan waktu itu ane ngontrak rumah di daerah Pandega Karya). Ga ada pilihan jalan yang keliatannya enakan dikit buat pulang karena emang semuanya beresiko. Pilihan pertama adalah lewat ringroad (kondisi fly-over sedang dibangun) jadi untuk bisa muter balik cepet ke arah jakal ane harus puter balik lewat kolong jembatan gelap dulu. Antara dibegal, meninggal, terus dibuang kali kalo lewat sana.. atau dikasih liat penampakan wanita yang katanya sudah menjadi urban legend disana, jadi ane ga pernah ambil rute ini kecuali lagi bareng-bareng. Pilihan kedua, lewat selokan mataram.. juga bukan alternatif yang ane ambil karena terlalu jauh kecuali kalo udah saking takutnya. Jadi ane biasanya ambil rute jalan tembus yang sebenernya super ngeri ini, tapi seenggaknya ga ada begal disitu hehe. Rutenya lumayan mencekam, apalagi setelah mendengar cerita-cerita tentang daerah tersebut jadi pasti agak parno kalo lagi naik motor sendirian.

Kejadian bener akhirnya, ketika ane memang baru bisa ngelarin kerjaan pas tengah malem. Ane harus balik karena ada temen kontrakan yang ulang tahun waktu itu (sebelumnya TS sudah sering lewat rute ini, tapi TS ceritain aja yang pas ada hal anehnya aja). Keluar tuh ane sama satu temen ane (lupa pastinya, sama si monggo kalo ga salah) ke parkiran setelah beberes barang, sambil pake sepatu di teras depan. Tidak lupa ane pasang headset biar ga denger suara aneh-aneh nantinya di rute suram. Pokoknya sebisa mungkin ane berusaha memalingkan semua pemikiran horor di kepala ane. Waktu ane lagi ngeluarin motor, ga sengaja ane ngeliat ada 1 patung biksu di taman. Diawalnya ane ga pernah mencoba nyari-nyari keberadaan patung ini karena emang ga interest. Dan kita baru ngeh ternyata patung biksu yang selama ini diomongin bentuknya kaya gini toh. Sekedar menggumam aja kita ga ada pikiran aneh-aneh sama tuh patung karena dari awal udah dapet warning kalo nemu nih patung ga boleh dipindah-pindahin. Sambil cuek ngeloyor ngeluarin motor, ane ngerasa liat pemandangan yang sedikit menggangu di depan mata ane. Jadi ada kaya semacam ventilasi gitu di tembok yang nembus ke rumah sebelah kantor ane. Keliatan samar-samar emang kalo dibalik tembok ada semacam ruangan buat laundry gitu. Sekilas ane memandang ke dalam, ada semacam orang jalan mondar-mandir dibalik tembok itu. Pikir ane alah mungkin emang penghuni sebelah, gamau terlalu kepo ntar dikiranya ngintipin ato gimana gitu malah bubar digebukin massa haha. Ga lupa ane tanya si monggo buat mastiin juga dia liat ato engga, soalnya ga bakalan lucu kalo ane sendiri yang liat. Dan monggo pun juga ngeliat, jadi fix itu emang orang beneran. Tapi karena emang dasarnya ane orangnya kepo abis, berharap ada pemandangan BB17+ di balik tembok itu.. Akhirnya ane standarin motor ane buat ngintip tuh lobang (si orang didalem masih jalan-jalan). Ketika ane udah dapet pandangan sama objek di dalem tadi, samar-samar ane ngeliat ada cewe yang mondar-mandir kebingugan gitu. Bolak-balik menggerutu sendiri, kaya lagi nyari sesuatu. Sekilas ane palingin pandangan ane dari lobang ventilasi itu buat manggil si monggo, “Nggo.. coba kesini liat deh” dengan nada pelan. Si monggo nyamperin ane & ikutan ngintip juga (akibat over kepo), tapi waktu kita lihat ke dalem apa yang ane liat barusan udah ga ada di ruangan tadi. Si monggo nanya ke ane. “Kenapa? Ngeliat sesuatu terus ilang? Udahlah ga usah buat persepsi yang aneh-aneh, ayo pulang aja besok kuliah pagi malah ga bangun ntar”. Jujur waktu itu ane sempet kepikiran parno juga, kalo orang tadi bakalan nongol tiba-tiba di depan muka ane sambil melototin matanya ala susana. Tapi untung aja ga kejadian beneran, kalo beneran kejadian fix ane langsung pingsan di tempat haha.

Belum sempat ngelangkah banyak keluar gerbang, tiba-tiba ada suara orang menggumam tepat di belakang kita. Kedengeran jelas banget, sampe kita saling tatap untuk memutuskan mau noleh ke belakang apa engga nih? Dengan posisi megangin motor-motor masing-masing, kita seolah udah terkoordinasi menghitung mundur menoleh ke belakang.

Sreeekk.. dan ga ada apa-apa di belakang kita

Tapi suara tersebut masih kedengeran *macam orang nyanyi tapi cuma uhm.. uhm.. uhm..* kita langsung mudeng kalo suara itu jelas bukan suara anak-anak yang lain / orang lewat soalnya udah sepi banget kondisi jalannya. Ga mau mikir yang macem-macem karena habis ini jalan pulang pun juga masih horor. Udah mau ngestarter motor suara gumaman tadi udah makin Cumiakkan telinga kita, suara itu ternyata dari loteng atas tetangga sebelah kantor. Belagak ga begitu peduli, tapi masih ngeliatin aja ke arah suara. Dan kemudian … wuuuss, dari arah suara tadi ada kain putih ngelompat dan terbang sendiri nyeberangin halaman depan kantor ane (kita yakin itu bukan kain terbang karena angin, soalnya kelihatan kalo gerakannya bisa cepet banget). Cuma melongo kita semua dan berasumsi kalo barusan itu cuma kain ketiup angin *padahal didalam hati udah tau kalo itu bukan* Akhirnya ane & si monggo berpisah arah buat pulang dan disinilah kejadian yang masih terngiang-ngiang di benak ane sekarang bakalan terjadi.

Ane nyalain rokok ane, dan motorpun ane gas pelan. Sambil tengak-tengok kanan-kiri berharap masih ada orang yang begadang di perjalanan ane pulang. Ane cuma fokus sama lirik lagu yang ane dengerin di headset, dan berasumsi semua bakalan baik-baik aja. Sampai samping lapangan ane bisa nyium bau wangi nyengat banget (konon bau ini identik dengan bau peri), pikiran ane yang mencoba kalem pun langsung buyar karena bau tadi *sambil keinget cerita temen ane katanya yang pernah diliatin peri*. Ane kencengin gas motor ane, pokoknya pengen cepet-cepet ketemu jalan gede udah itu aja. Tapi boro-boro liat jalan raya, buat nembus kesitu ane harus ngelewatin jembatan yang kanan kirinya ada hutan bambunya + bangunan macam sekolah yang udah ga kepake itu. Pikiran ane udah di peri-peri tadi pokoknya, tapi dari kejauhan ane nampak sedikit lega karena ane liat ada orang-orang yang lagi kumpul buat bakar-bakar. Dasar pikiran masih parno ya, ane aja sampe ngira kumpulan tadi juga bukan orang beneran.. sampai ane coba buat nyapa mereka “Monggo pak..”, dan mereka masih ngejawab bareng-bareng “Nggih mas..” Berarti manusia! Hahaha, sumpah ya perasaan ane udah naik turun antara takut – lega – takut – lega. Seenggaknya di jalanan lurus ini kalo ada apa-apa, masih bisa teriak / balik ke kumpulan orang bakar-bakar tadi. Ngelewatinlah itu ane di bangunan yang sampe sekarang lebih ane takutin dari kantor ane. Sreeenng.. ada bau wangi lagi, kalo ini ane tau banget wangi bunga kuburan. Takut sih, tapi ane gabisa gas kenceng soalnya di depan ane ada anak-anak kecil umuran SD-SMP yang lagi lari-lari becandaan (bayangin aja jam segitu masih ada anak lari-lari, anaknya siapa nih pergaulannya liar banget). Pikir ane bocah-bocah liar tadi palingan juga anak-anak bapak tadi yang ngikut bapaknya bakar-bakar. Soalnya emang ga ada yang aneh, pakaiannya pun juga pakaian biasa kok. Pelan-pelan ane jalanin motor, dan ini ada anak ngeyel banget lari-lari tapi di tengah sambil ketawa-ketawa becanda. Stress ni anak, ntar kalo ketabrak siapa yang ga salah & bakal disalahin! Ane klakson sekali masih aja lari di depan ane, dua kali akhirnya dia nepi dan larinya agak model-model sprint gitu. Ane Cuma bisa ngalah, gabisa ngegas kenceng walopun keadaan rame tapi jujur ane masih takut. Dan pas disamping ane, samping persis anak itu noleh ke ane & bilang “BAAA..”Sumpah ane merinding kalo inget mukanya.. jadi sekilas gambaran aja anak ini cewe gedenya ya seumuran SD, dari pakaian ga ada yang aneh mirip anak-anak pada normalnya, tapi cuma mukanya itu muka kakek-kakek! ane sampe terbelalak kaget ngeliatnya. Dan ini tangan si anak kecil tadi ngegap grab jok belakang motor ane, tanpa pikir panjang ane gas kenceng sampa si anak kecil tadi jatoh sambil nangis di jalan. Ane liat spion ke belakang ga ada respon bapak-bapak tadi lari nolongin anak kecil, ane udah mikir antara ane yang diliatin doang / mereka semuanya bukan? Ane gas kenceng dan udah gamau peduliin apa yang ada dibelakang ane tadi.

“Terus yang semalem tidur disana itu siapa?” Tanya Mas Umar ke ane.
“Lah mana aku tau mas, sumpah demi apapun aku semalem udah balik jam setengah 2. Kamu salah liat mungkin mas” Sanggah ane & anak-anak waktu itu.
Perbincangan yang pertama terjadi di kantor ane, ketika ada yang ngelihat wujud manusia yang kita kenal tapi sebenarnya orang tersebut ga ada disitu.

Ya bisa dibilang karena kebiasaan buruk menunda-nunda pekerjaan.. tau sendirilah ya yang namanya mahasiswa part-time an gitu pengennya jalan semua. Kuliah jalan, kerjaan jalan, sosial jalan – dasar serakah! Sudah menjadi kebiasaan ane waktu itu, yang selalu memilih untuk tinggal di kantor ketika pekerjaan baru selesai di waktu yang sangat larut (plus mengingat rute jalan yang harus ditempuh). Bisa dibilang kerjaan ane waktu itu disana lumayan berat, apalagi memasuki masa-masa padat produksi di pertengahan tahun. Tanggung jawab besar dipikul 4 orang sebagai konseptor (Ane, Bebek, Mas Umar, Monggo) yang selalu memaksa kita untuk mengurangi waktu istirahat selama 1 bulan lebih – pasukan kalong malam, sebutan untuk devisi kami waktu itu. Tapi ane gamau cerita yang malam-malam dulu, karena bagian film horor yang selalu ane benci adalah ketika scene memasuki malam hari.

Sore hari beberapa anak devisi lain sedang mengadakan sebuah proyek di kantor, proyek ini juga melibatkan client-client didalamnya. Ane masih inget banget waktu itu ada sodara temen ane yang ikut dateng buat bantu proyek, kalo ga salah sodaranya Mas Rege ya? Si mba ini (ane lupa namanya) ngakunya sih orang indigo / yang bisa ngeliat hal-hal kasat mata. Dari awal dia udah ngomong bahasa yang ga ane ngerti. Oh iya kebetulan kalo ga salah juga waktu itu lagi ga ada Mas Rudi, kalo ada kan rame bisa jadi study tour udah haha.

“Wah rame juga ya disini” bilang si mba tadi waktu kita lagi nyantai di ruang tengah

“Iya jelas rame lah mba ini kan dulu 3 kantor yang dijadiin satu” saut beberapa anak-anak

“Bukan manusianya, tapi yang lainnya. Coba ya aku sambil jalan-jalan muter kantor dulu” si mba dengan pedenya ngeloyor gitu aja. Dan beberapa dari kami yang tertarik dengan hal tersebut ngikut aja sekalian biar bisa tau kalo mba ini bisa lihat beneran. Soalnya kalo nanya sama Mas Rudi ga pernah dikasih tau haha.

Si mba ini jalan ke ruangan tengah sambil nunjuk ke dapur, “Dulu disini ada yang jaga, baik sebenernya tapi sekarang dia udah pindah keluar” Dan yang seperti kita tahu, sosok itu adalah the legendary religious grandma! Seketika itu juga kami langsung percaya kalo mba ini emang dikaruniai bakat melihat.

Dilangkahkan kakinya menuju ke arah tangga, dan bilang “Nah kalo disini penunggunya usil” sambil ngeliatin ke arah WC. “Ada satu lagi di ruangan itu yang ada kamar mandinya, ada satu yang ngumpet ga pernah keluar dari kamar mandi itu mungkin dia takut sama penunggu lainnya. Terus yang lagi sama kita ini ada anak kecil, ganteng tapi tangannya panjang” tangan mba ini sambil ngelus-ngelus gitu. Ngebayangin kitanya kalo si anak tadi emang lagi di pelukan si mba sambil ngeliatin kami.

Nah kalo yang lagi duduk di tangga sambil senyum-senyum sekarang ini ada cewek cantik kayanya suka sama kalian, ada yang mau ngga? Bule loh.. Tenang aja yang disekitaran sini semuanya baik kok, tapi ya kadang suka usil aja sedikit hehe” Sambil ketawa & kita langsung mudeng dengan semua sosok yang dimaksud.

“Jangan lewat taman dulu, soalnya terlalu rame disitu coba ya mba muter lewat sana dulu” – sambil jalan menuju lorong setelah dapur – “Kalo disini juga hawanya lumayan negatif biarpun ada yang ngejaga lumayan kuat, yang satu kakinya bukan kaki manusia yang satunya lagi suka merhatiin kalian kalo lagi kerja. Untung kalian gabisa liat ya.. kalo bisa liat saya gabisa bayangin soalnya dia tuh yang lagi disitu lagi dipelototin di depan mukanya persis sambil diketawain” Seketika temen ane yang ditunjuk itu, langsung ngumpat dan lari ke gerombolan study tour ini. Gila.. dipelototin di depan muka ane sendiri gabisa bayangin gan, mau cantik apa jelek tetep aja bakalan semaput dalam hitungan detik.

Sampai pada akhirnya, si mba ini berhenti di depan gudang yang terkunci & sempet diem lumayan lama disitu. Kami langsung heran kan, daritadi cerita nunjukin ceriwis yowis tapi seketika bisa berubah diam. Kami tanya langsung, kenapa mba? Si mba noleh dengan mata yang berkaca-kaca sambil bilang, “Udah ya aku pulang sekarang aja, yang disini ini jahat banget”

Ada apa sebenarnya dengan sudut ruangan ini? Kenapa setiap kami merasa ada seseorang yang bisa membantu tetapi rahasia didalamnya tidak pernah bisa terkuak?

BERSAMBUNG KE CERITA SELANJUTNYA