Home Cerita Hantu Keluarga Tak Kasat Mata Part 9

Keluarga Tak Kasat Mata Part 9

Keluarga Tak Kasat Mata Part 9 − Semarang, beberapa hari yang lalu ane terduduk diam di bangku kerja tempat ane bekerja sekarang ini. Meja yang penuh dengan corat-coret ide ide konyol seputar dunia ekspor-impor sungguh memaksa ane untuk segera merealisasikannya dalam bentuk yang nyata. Ya begitulah hidup sebagai karyawan kantoran, 1 X 24 jam dalam sehari seakan masih belum cukup rasanya bagi ane. Ketika rekan-rekan yang lain memilih untuk pulang & beristirahat.. Ane sendiri masih ngeyel untuk stay di kantor demi deadline konsep pribadi yang tentunya akan menambah pundi-pundi penghasilan kedepannya ( Amin! Sekalian berharap dapat uang tambahan lembur gitu, bos baca bos hehe).

Jujur ane lebih nyaman aja jadi pekerja di malam hari, karena disinilah waktu-waktu untuk fokus bisa didapat. Karena keasikan bekerja inilah yang terkadang memang membuat orang menjadi lupa waktu. Kondisi inilah yang membuat ane pribadi lebih sering stay di kantor sampai semua urusan kerjaan kelar. Ditambah lagi, kesibukan lain yang hampir sebulan ini ane lakuin di sela-sela jam lembur ane (nulis Diary Misteri). Delapan part sudah terlalui, tapi memang ane akui ada beberapa kejadian unik saat ane menulis part kedelapan. Menjadi sebuah alasan pribadi, kenapa ane berhenti sejenak dari cerita ini.

Menerka Logika

“Pulang dulu ya Genta..” Suara-suara temen kerja ane yang ane denger setiap jam setengah 6 sore beberapa hari ini. Dipamitin itu jujur rasanya ga enak banget, kenapa? Karena setiap ngeliat pintu kantor di belakang udah kebayang banget habis ini bakalan pusing mikir & lebih mantepnya lagi SENDIRIAN haha. Tapi ya mau gimana lagi lah, udah kewajiban yang harus dijalani. Oh ya jarak kost ane sama kantor itu deket banget tinggal jalan kaki 5 menit nyampe, jadi sebelum lembur ane sempetin dulu tentunya buat mandi di kost dll. Pokoknya yang perlu kalian tau ane udah ready lembur di kantor gitu aja ya? Hehe

Sekitar jam setengah 7 malem gitu ane udah ready buat lembur, tidak lupa beberapa bungkus Sari Roti + susu botol tentunya yang selalu setia menemani ane di depan monitor. Pokoknya sampai detik itu ane berasa kaya pekerja multi-tasking beneran deh hehe. Kerjaan demi kerjaan mulai terangkum rapi sambil sesekali ane tulis part 8 dari cerita ini. Ada ga sih dari kalian yang ngerasa sering parno waktu lagi ngerjain aktivitas sendirian? Ya setidaknya hal-hal tersebut terjadi kepada ane malem itu.

Gludak.. Gluduk.. Gludak.. Gluduk.. 

Suara dentuman terdengar dari lantai 2 kantor ane, ane yang udah terlanjur fokus berusaha untuk tetap positive thinking. Anggap saja lah ya itu suara tikus yang lagi kejar-kejaran. Karena samping meja ane persis itu tangga ke lantai 2, ga sedikitpun ane ada niatan untuk mengalihkan pandangan ane dari layar laptop. Jujur aja ya.. setegar-tegarnya ane selama ini, yang namanya parno itu pasti ada. Apalagi kondisinya lagi nulis cerita kaya gini ya?

Tulisan demi tulisan ane rangkai, suara tadi ga kunjung juga berhenti hampir selama 2 jam. Dalam hati, ada juga rasa penasaran buat naik ke lantai dua untuk mencari tau atau seenggaknya yah ngambil sapu terus nyodokin ventilasi biar suara itu cepetan ilang. Tapi karena pikiran udah kemana-mana, bayangan ane udah ke yang ada anak lari-lari lah.. atau mungkin sesuatu yang menggeliat-liat. Let it go.. mungkin karena saking pengen cepet ngelarin cerita kali ya.. ane jadi ga terlalu peduliin suara tadi. Biarpun kenyataannya suara tadi malah makin kenceng & menderit-derit tepat diatas kepala ane. Terkadang juga rada pelan seperti orang jalan, tapi ane sendiri masih mikir posthink aja ga bakal terjadi apa-apa.

Waktu menunjukkan pukul 12 lebih sedikit. Dengan mental yang berpura-pura baja, akhirnya kelar sudah tulisan part 8 cerita Diary Misteri berjudul vakansi ini (sambil ente ingat-ingat lagi ya apa aja yang ane ceritain disana). Hawa kantor mendadak bisa berasa sumpek banget padahal AC nyala pas di depan ane. Percaya ga percaya ane sampai buka beberapa kancing baju ala om-om hidung belang gitu. Ga ada mikir aneh-aneh lagi deh pokoknya karena setelah ane posting ke Kaskus & print beberapa draft kerjaan, ane bakalan langsung balik ke kost buat istirahat.

Huuu.. uuuu.. Huuu.. uuuu.. Huuu.. uuuu..

Sambil beberes barang-barang ane di meja, samar-samar terdengar suara isakan-isakan di sekeliling ane. Semoga cuma perasaan ane aja kali ini. Soalnya sebelah kantor ane itu rumah kosong & belakang kantor ane adalah lahan kosong. Jadi persepsi tentang punya tetangga ataupun KDRT ane buang jauh-jauh, dengan kata lain sekarang ane adalah sesosok manusia yang mungkin hanya sendirian di sebuah ruangan (sama seperti kalian sekarang). Setelahnya ane beranjak dari meja kerja & mengunci semua pintu di dalam kantor. Dan ginilah ga enaknya pulang terakhir harus checking satu-satu. Waktu ane sampai di dapur buat ngunci pintu belakang, suara isakan tangis tadi malah makin terdengar jelas. Karena udah berada di 1 spot dengan sumber suara, ane coba mastiin sambil merem sedikit-sedikit memastikan bahwa suara yang ane denger ini harus jauh dari persepsi awal ane.

Huuu.. uuuu.. Huuu.. uuuu.. Huuu.. uuuu.. (jangan sampai kalian mendengar suara yang sama sekarang, cukup ane aja)

Antara shock & kaget, disitulah ane yakin 100% kalo suara tersebut memang suara CEWEK NANGIS macam meminta tolong gitu. Mungkin bakalan beda kalo ane masih ada di kantor lama ane dulu, seenggaknya disana masih banyak orang biarpun malem. Tapi sekarang? Yaaa.. ane sendirian dengan segala memori mencekam yang barusan ane tulis plus suara orang nangis yang jelas banget! Sontak ane langsung mundur teratur & mengunci pintu dapur belakang. Diambil tas ransel ane dan mencoba memasang mindset HARUS BERANI sambil ngeloyor keluar kantor. Tantangan terbesar selanjutnya adalah ngunci pintu depan (pintu kaca, jadi ente bisa liat dalem sampai lantai 2 nya). Dengan muka tertunduk ane coba kunci tuh pintu, tapi yang namanya orang panik hal simple pun jadi keliatan lama. Samar-samar ane rasain ada yang perhatiin ane dari lantai 2, tapi fix kali ini ane gamau liat. Langsung setelah ane kunci pintu depan, ane ngelompat pager & jalan cepet ke kostan.

Paginya ane sempet bertukar pesan di LINE sama temen, dia ini kebetulan masih kerabat sama Mba Indigo yang waktu itu pernah main ke kantor ane yang lama & ngasih study tour singkat. Ane cerita tentang kejadian semalem ke dia, dan dia langsung nyuruh ane buat ngobrol langsung tentang masalah ini ke beliau (bahkan sampai saat ini saya sering sharing dengan beliau tentang sejarah dilihat dari segi supranaturalnya). Tanpa basa-basi ane langsung nanya aja kan, dan ane masih ngeyel dengan pemikiran ane bahwa kejadian semalam itu hanya murni halusinasi ane di posisi orang yang mentalnya sedang kelelahan. Atau mungkin hanyalah ketakutan yang ane ciptain sendiri?

“Nggak kok dek, kejadian semalem itu memang bener adanya. Ada 1 yang dateng darisana, ga perlu aku sebut yang mana pasti kamu tau. Mungkin dia mau minta tolong ke kamu atau mungkin YANG BACA?”

Semua persepsi ane terbantahkan telak. Mendadak bulu tangan ane langsung merinding membaca pesen itu, ya sebenernya percaya ga percaya. Tapi kalo denger langsung dari orang yang memang “bisa” perasaan ane langsung kalang kabut. Ditambah lagi saat dia cerita tentang sejarah dari sosok tersebut, dan seketika ane langsung ngerti pesan apa yang sebenernya akan disampaikan. Tapi kembali lagi ane memposisikan diri ane sebagai manusia biasa yang tidak mau bertindak jauh diatas kemampuannya & kembali berpikir menggunakan logika. Biarlah pesan ini tetap menjadi misteri sampai waktu yang mengungkapkannya semua.

Akan selalu banyak misteri di kisah ini yang tidak bisa diungkapkan oleh manusia biasa. Tetapi dengan terjalinnya komunikasi antara ane dengan Mba Indigo disaat ini, seakan memaksa kembali semua memori di kepala ane untuk flashback di saat kita pertama kali bertemu & beliau memperkenalkan kami kepada yang tak kasat mata

Si mba ini jalan ke ruangan tengah sambil nunjuk ke dapur, “Dulu disini ada yang jaga, baik sebenernya tapi sekarang dia udah pindah keluar” Dan yang seperti kita tahu, sosok itu adalah the legendary religious grandma!

Dilangkahkan kakinya menuju ke arah tangga, dan bilang “Nah kalo disini penunggunya usil” sambil ngeliatin ke arah WC. “Ada satu lagi di ruangan itu yang ada kamar mandinya, ada satu yang ngumpet ga pernah keluar dari kamar mandi itu mungkin dia takut sama penunggu lainnya, minta dibebasin. Terus yang lagi sama kita ini ada anak kecil, ganteng tapi tangannya panjang” tangan mba ini sambil ngelus-ngelus gitu. Ngebayangin kitanya kalo si anak tadi emang lagi di pelukan si mba sambil ngeliatin kami.

Seketika kami terhenyak saat apa yang dibicarakan si mba ini memang benar adanya, ditambah lagi penghuni baru yang masih belum kami tahu sebelumnya. Jadi memang benar selama ini yang kita lihat memang benar adanya. Kalo memang itu yang dijelaskannya, untuk yang usil & belum nampak, pleaseee kami udah ga minta lagi.. Cukup yang kemarin-kemarin aja, dan itupun jangan sampai nongol lagi.

Sampai pada akhirnya, si mba ini berhenti di depan gudang yang terkunci & sempet diem lumayan lama disitu. Kami langsung heran, daritadi cerita nunjukin ceriwis yowis tapi seketika bisa berubah diam. Kami tanya langsung, kenapa mba? Si mba noleh dengan mata yang berkaca-kaca sambil bilang, “Udah ya aku pulang sekarang aja, yang disini ini hitam banget”

“Apanya yang jahat? Perasaan dari dulu ga pernah ada yang aneh sama tempat ini selain cuma terkunci aja.. Malahan yang lini tengah tuh usil semua. Kalo memang orang yang “bisa” aja bilang kaya gitu dengan raut muka ketakutan berarti memang bukan kelasnya manusia biasa” Pikir kami dalam hati waktu itu.

“Apapun yang terjadi kalian gausah terlalu penasaran dengan isinya, apalagi ngintip-ngintip lewat situ. Tempat ini punyanya yang kuasa di tempat ini. Anggap aja ini emang ruangan yang emang ga bisa dipake” dengan nada yang agak tinggi.

Kami pun Cuma bisa mengangguk-angguk tanda mengerti, karena dengan nada suara yang sudah seperti itu mana mungkin kita bertanya lagi? Sehitam itukah sehingga sosok yang dibilang penjaga baik pun bisa sampai pindah keluar? Apakah sedang berkecamuk perang antara blok barat dengan blok timur? Ah ya udahlah, toh kami juga sekedar tau aja ga mau terlibat lebih dalam lagi kalo memang tidak diijinkan – tetapi sejak awal kami pindah, entah mengapa kami tidak pernah ada pikiran untuk mendobrak atau menggunakan ruangan tersebut karena memang ukurannya yang tidak terlalu besar & kondisinya sudah terkunci di awal –

Seperti enggan berkomentar, si mba tadi memutar arah kembali menuju ruang tamu. Memang sepertinya ada yang aneh ya? Tapi apadaya sebagai manusia biasa yang tidak pernah bisa tahu komunikasi apa yang telah terjadi diantara mereka. Mau menerka juga udah pasti salah, mau penasaran juga takut akan konsekuensinya. Yang pasti pesan dari mba tadi hanyalah, mulai sekarang mulai berjagalah tutur sapa kalian dalam berperilaku sehari-hari. Karena ya kalian tau sendiri yang baik-baik lagi ga ada di tempatnya. Yang bisa menjaga diri kalian, yaaa.. kalian sendiri, iman & keberanian kalian yang selalu bareng-bareng ini. Jangan lupa ibadahnya juga ya – begitu juga kalian yang sudah tidak kuat membaca ceritanya, mendingan lambaikan tangan ke kamera dan lanjutkan besok pagi hehe –

Dan setelah si mba tadi berpamitan pulang, tidak ada pembicaraan lanjut dari kami tentang studi tour misteri tadi. Seakan ya sudah sekarang kami tau ada siapa-siapa aja disini, kami minta permisi buat ngelanjutin aktivitas lagi, dan mohon jangan diganggu sampai kami menyelesaikan aktivitas kami. Walopun sebenernya mindset sosok-sosok tadi masih terngiang tapi kami memilih untuk bungkam. Tak terkecuali juga bagi ane dan beberapa rekan yang ruangan kerjanya berdekatan dengan ruangan yang disakralkan tadi. (bahkan ane yakin pembaca yang belum pernah melihat pun juga masih terbayang-bayang akan sosok tsb). skip.. skip.. skip..

Dan setelah itu kembalilah lagi kita menuju aktivitas kreatif tiada akhir di bulan ramadhan. Ane masih inget bener kalo ga salah waktu itu kita lagi sibuk-sibuknya garap instalasi buat suatu projek. Jadi ya keterampilan tangan diasah kembali, masih mau ingat-ingat yang ngeri-ngeri? Ah mending juga ikutan belajar buat instalasi ya.. secara tim ane waktu itu yang buat konsepnya (bukan eksekusinya). Sayang kalo ga ikutan belajar eksekusinya sekalian. Dan kebetulan waktu itu perkuliahan udah mulai libur karena menjelang puasa, jadi daripada gabut di Magelang ane milih stay di jogja aja buat belajar hal-hal baru diluar kuliah.

Sore harinya dengan semangat mahasiswa selo 45, ane parkirin motor ane di parkiran motor. Yah kondisi yang sangat mendukung karena kantor waktu itu terlihat sangat ramai & sore hari sudah ada yang memulai rapat divisi. Kalo keinget rapat jadinya keinget tanggungan, tapi sekali lagi hari itu ane dateng Cuma buat instalasi aja. Dari luar ane udah lihat si Winandra mondar-mandir bingung di ruang tengah. Winandra ini adalah eksekutornya gan, secara emang bidang devisi dia buat mengeksekusi proyek ini.

“Win.. udah sampai mana progresnya?” Tanya ane ke doi

Dan si doi ini masih mondar-mandir kebingungan sambil nyari-nyari sesuatu, biasalah kalo orang lagi pusing emang aneh. Ngeliat reaksinya si Winandra yang lagi bingung, ya udah ane sekalian aja jalan ke ruangan dia buat ngeliat langsung progressnya udah sampai dimana gitu. Dan ga ada 10 detik ane jalan ke ruangan dia, ane terkejut.

“Gimana Gen darimana aja? Bagi rokok plis, pusing banget aku kerjaan banyak gini” Tanya Winandra ke ane.

Laaahh.. barusan yang ada di ruangan tengah itu siapa? Toh selama perjalanan ke ruangan ini ga ada ane liat dia lari dari arah manapun ke arah ruangan. Apa ini yang waktu itu dialami sama Mas Umar waktu kejadian ngeliat kembaran ane? Well.. perasaan curiga & takut waktu itu memastikan mana yang asli sama yang engga.

“Wah rokok ku tinggal sebatang Win, barengan aja ya?” Tanya ane memastikan, soalnya ane tau respon dia biasanya dengan kondisi seperti ini.

“Jangan Gen, aku pusing banget udah sini rokoknya aku beli aja” Jawab dia seperti biasanya.

Dan ane yakin Winandra yang ada di ruangan ane sekarang ini adalah yang asli, lalu siapa yang ane liat di ruangan tengah tadi? Yah anggep saja itu bonus, ane juga gamau asal nyeletuk karena kebetulan isu mistis sudah agak berkurang waktu itu. Simpan dalam hati saja, toh ngeliat wujudnya juga Cuma temen sendiri kan ya? Walaupun dalam pikiran ane siapa sih sebenernya yang “disini” bisa jadi orang-orang *sambil nyalain rokok yang diumpetin & ngecheck progress instalasi tadi* *mengabaikan kejadian tadi hingga malam tiba*

Sekitar jam 22.30 progress yang kami buat agak mengecewakan, karena kekurangan tenaga kerja jadi ya anggep aja ini cicilan sedikit biar besok-besoknya ga capek. Si winandra yang tampak paling bekerja keras hari ini tewas duluan di ruangannya. Okelah kasian juga kalo dibangunin, udah biarin tidur aja. Terus ane menyambangi ruangan sebelah ada Mas Sukma & Pondro yang lagi asik main PES. Wah seru juga ya kayanya kalo sebelum pulang kompetisi PES sebentar dulu, leh uga deh..

“Bro, aku mau ke Indomaret ada yang mau titip ga?” Tanya ane ke temen-temen

“Apaan ya bro? Rokok ajalah, Marlboro merah, uangmu dulu” Jawab Mas Sukma

Ane langsung ngeloyor keluar & kondisi lagi sepi banget nih tumben. Langsung ane tancap gas ke Indomaret buat beli makanan & minuman ringan. Di Indomaret ane sempet takut buat pulang gan, soalnya diluar sana banyak penampakan ladies-ladies siap berdansa nanti kalau ane diculik gimana? Hahaha becanda.. Lanjut ane balik ke kantor & langsung bikin mie instan cup yang habis ane beli. Selama di dapur ane ga berani noleh ke belakang soalnya takut waktu balik badan ada yang ngetawain pas di depan muka ane (agan bayangin sendiri kalo legendary grandma ada di belakang kelapa ente siap-siap buat ngetawain ente gimana rasanya). Sampe-sampe buat keluar dapur aja ane sempet merem waktu itu, sumpah hahaha.

Balik lagi ke ruangan belakang dimana temen-temen ane berada. Kondisi agak sunyi karena suasana gak begitu ramai, Cuma ada 6-8 orang. Sambil nunggu pop mie mateng & giliran ane buat main, ane duduk di teras ruangan depan taman. Entah kenapa waktu itu ane berani duduk disitu sendirian, ya mungkin karena temen-temen ane ada di belakang ane persis kali ya. Ente tau kan gimana kalo anak-anak main PES & disuruh gantian, pasti bilang 1 pertandingan lagi ya.. 1 pertandingan lagi ya.. sampe bosen nunggunya. Ane makan nih pop mie tanpa belas kasihan saking keselnya nunggu. Waktu ane kelar makan & buang ke tempat sampah, terdengar suara …

Bruuuuuuuuuukkkkk.. kenceng banget suaranya

Ane ngelirik ke temen-temen di belakang, kok kayanya ga ada yang denger. Tapi suara itu dateng Cuma sekali aja, ane ga mikir ke yang aneh-aneh ya karena bisa jadi itu maling yang lagi ngincer pas kondisi sepi. Ga semuanya juga ane sambung-sambungin dengan mistis, karena sesungguhnya manusia lebih menakutkan daripada hantu hehe.

Duuukk.. Duuukk.. Duuukk.. Duuukk.. suara yang terdengar tadi sekarang seperti suara benturan tangan ke lantai

Udah feeling ane enggak enak kalo sekarang, ane yakin banget semenjak masuk kantor tadi kondisi ruangan depan itu sepi banget Cuma ada 2 orang dan mereka pun orangnya internet holic yang jarang beranjak dari mejanya. Tuduhan ane langsung ke temen ane yang mungkin ngusilin ane nih pas lagi duduk sendirian dan mereka pas banget ngisenginnya ngumpet dibalik papan kecil yang jaraknya Cuma 3 meter di depan ane.

Ane ngeliat ada geliatan-geliatan putih di lantai, macam orang diiket yang berusaha melarikan diri gitu (ente bisa tebak). Waktu liat itu ane masi menerka-nerka siapa ya yang kira-kira iseng ini, dan langsung ane balik badan lari ke ruangan belakang karena ane yakin temen-temen ane yang iseng lagi ga ada di kantor semua. Ane tarik-tarik pundak temen ane yang lagi maen PES di komputer sambil berteriak pelan.

“Mas.. itu apa mas..” sambil ngelirik sedikit untuk memastikan objek tadi masih di pandangan ane. Sambil ane paksa mereka buat tiduran di lantai.

“Apa sih Gen.. Apaaa?” Tanya Mas Sukma kebingungan

“Itu lho mas.. Ituuu.. Poci” hanya dengan jarak 3 meter pas ane nunjuk itu benda, benda itu noleh dengan wajahnya yang hitam bermata putih masih menggeliat-liat di depan kita.

“Apa itu Geeenn.. Hitungan ketiga kita lari bareng-bareng ya?” Respon Mas Sukma & Pondro yang kebetulan juga mendapat bonus malem itu.

“1.. 2.. 3..” Dan akhirnya kita lari ngungsi ke ruangan yang ada orangnya sambil teriak kaya anak kecil. Sesampainya di ruangan kita langsung cerita ke temen-temen apa yang kita lihat, karena suara dentuman tadi masih terdengar jelas.. temen-temen ane langsung percaya aja sama cerita kita dan kita semua tiduran sambil pelukan satu sama lain biar takutnya kebagi satu sama lain. Malam ini belum berakhir begitu saja

BERSAMBUNG KE CERITA SELANJUTNYA