Home Fakta / Mitos Mitos Larangan Melangkahi Batang Bambu

Mitos Larangan Melangkahi Batang Bambu

Mitos Larangan Melangkahi Batang Bambu Yang Membungkuk Ketika Lepas Magrib − Terdapat di banyak desa di pulau jawa. mitos ini menyimpan banyak mistik yang menakutkan

Cerita ini diambil dari pengalaman seseorang yang pernah nemuin kejadian seperti ini yang pernah dialami tetangganya di desa daerah dekat tempat narasumber tinggal dan inilah isi cerita bukti dari narasumber tersebut.

Dulu waktu ane masih SMP sekitar tahun 2001. ane pernah menemui tentang seorang yang pernah menghilang karena mitos ini. saat itu ane bersama 3 tetangga ane yang seumuran kira2 masih kelas 1 smp lah gan, sekitaran jam 4 sorean (waktu itu ane sempet tinggal didesa daerah karanganyar kebumen) dan sore itu ane ama temen ane maen kelereng di sekitaran pekarangan bambu yang ada di kampung di desa ane itu, keasyikan dengan permainan kelereng itu kami gak sadar kalau sudah habisin waktu sekitar hampir 2 jam dan sudah kedenger suara adzan dari masjid terdekat, salah seorang temen ane dipanggil ibunya untuk segera pulang, ya sudah akhirnya kami bergegas pulang, nah pada saat itu jalan yang kami lalui ada banyak pohon bambu di pinggirnya. (namanya juga pekarangan bambu gan banyak pohon bambu tak beraturan tumbuhnya disana) waktu mau balik itu ada temen ane yang masih ambilin kelerengnya yang tersebar tadi di kebun, dia bilang “tunggu bentar aku mau ambil kelerengku dulu” ya udah ane ama temen ane satunya berjalan pelan-pelan sambil nungguin dia, waktu dia selesai dia terus ngikutin kami dari belakang, waktu itu ane lewat di jalan yang ada pohon bambu tapi batangnya menunduk gan (salah satu batangnya condong hampir terjatuh) nah waktu itu ane gak tau juga perasaan tadi kayaknya gak ada tuh batang bambu yang kayak gitu waktu berangkat, tapi ane ga curiga waktu itu gan, ya udah ane ama temen ane lewatin batang bambu itu tapi ane lewat dibawahnya (karena masih kecil jadi muat lewat di bawahnya dan ngerasa ketinggian kalau mau nglangkahin tuh pohon bambu) saat itu juga ane nengok temen ane yg paling belakang dia masih berjalan ngikutin kami, ya ane mikir masih baik-baik saja waktu itu, ketika ane berjalan kedepan kira-kira ada 10 langkah lah sama temen ane tiba-tiba ada suara “krusakkk” kayak pohon bambu ketarik gan ,, sontak ane langsung nengokin temen ane paling belakang takutnya dia jatuh ato kenapa, waktu ane tengok dia, ane bingung gan, ane gak ngeliat apa-apa di belakang (temen ane kagak ada begitu pula ama batang bambu yang tadi mbungkuk udah gak ada, perasaan takut ane muncul gan waktu itu, mau gak mau ane cariin temen ane (temen ane yang disamping ane tadi pikir paling dia ngumpet nakutin kita) tapi tetep ane penasaran gan, ane samperin tempat pas bambu tadi, ane liatin, ane cariin sekelilingnya, temen ane gak ada dimanapun, 10 menitan ane cari, ane lemes gan, ane mutusin bilang ke orang tuanya walaupun dengan rasa takut yang super kalau si temen ane yg paling belakang itu ngilang, sampai di rumah orang tuanya, ane dengan deg-degan mau gak mau bilang klo si (adi) hilang waktu tadi mau pulang dari pekarangan bamb, waktu itu ane liat wajah ibunya mendadak pucet gan, dia sama sekali gak nanyain ane “kok bisa?? dimana?? ato apalah” tapi ibunya langsung lari ke belakang teriak manggil suaminya (bapaknya adi), terus bapaknya adi keluar samperin ane ama temen ane, dia buru-buru nganter kami pulang ke rumah, dan di rumah, bapak ane diajak ama dia (denger-denger dari obrolan mereka katanya mau cari si adi tersebut, bukan hanya bapak ane yg ikut tapi banyak yang lain juga pada cariin adi, semalam cariin ga ketemu gan, malam berikutnya masih nyari gak ketemu juga sampai kurang lebih semingguan gan, tapi nol alias tanpa hasil, saat itu ane gak dikasih tau apa yang sebenernya terjadi gan dan pada akhirnya bapak ane cerita kalau memang ada mitos tentang jangan sekali-kali melangkahi batang bambu yang membungkuk klo lepas maghrib, bapak ane cerita dulu temennya juga ada persis kayak gitu walaupun udah dipanggilin kyai tp tetep gak ketemu, kata bapak ane dia dibawa ama demit (wewe gombel) yang suka ama anak-anak dan selalu nunggu di pohon bambu untuk bawa anak-anak pulang ke alam mereka karena kemalaman, skip setelah 1 bulan kejadian itu, saat itu temen ane belum ketemu dan orang tua mereka udah pasrah karena cara apapun juga gak balikin anak mereka, ane pindah ke solo dan 4 tahun kemudian ane dapet kabar dari sodara ane didesa kalau temen ane itu akhirnya balik, ane sama orang tua ane sekeluarga buruan pergi ke desa, sampai disana ane ikut bapak ane nengokin ke rumah temen ane itu yang masih rame ditengokin tetangga-tetangga. waktu ane masuk rumah dan ngeliat temen ane itu lagi “Astagfirullah .. secara fisik dia masih sama kayak 4 tahun yang lalu, memakai baju yang sama dan masih membawa kelereng” skip lagi semingguan dia di terapi ama tabib di desa ane yg juga ustadz diapun sembuh berkat doa-doa dan ruqiyah, temen ane pun pulang kerumah sehat kembali dia pun akhirnya bercerita kalau waktu itu dia nglangkahin batang tersebut dan ada seorang ibu-ibu dengan kain lusuh wajah senyum membawa dia ke rumah ibu tersebut, dia mau, karena dia waktu itu gak ngeliat ane dan semua yang dilihatnya gelap kayak jam 12 malam, dia bilang dia menunggu waktu pagi jadi hanya berkisar 12 jam dia berada di rumah ibu itu, katanya dia disana dikasih makan yang enak-enak dan dibuat betah, disediain susu, pokoknya makanan terjamin semua dia pun ditawari untuk singgah lebih lama di rumah itu tp dia menolak dan dengan pasti dia pengen pulang kerumahnya, akhirnya dia diantar sama ibu itu di tempat dia semula gan dan akhirnya dia pulang, (menurut orang desa dia ditemukan pingsan di area pekarangan itu) dan yang paling tragis ustadz yang merawat dia bilang” sebetulnya makanan-makanan enak yang diberikan buat dia itu seonggokan bangkai ayam, tai kerbau, dan daun bambu” 12 jam di alam itu 4 tahun di alam kita dan itulah kenyataan nya apa yang dialami teman ane menjadi pelajaran berarti buat ane dan menurut ayah ane mitos itu banyak terjadi di desa-desa seluruh pulau jawa di pekarangan yang banyak pohon bambunya.

Percaya atau tidak kita harus menghormati mitos ini dan bagaimanapun tentang mitos ini semua. ingat!! Hanya Tuhan Yang Maha Tau.