Home Fakta / Mitos Mitos Tembang Durma Lagu Jawa Pemanggil Kuntilanak

Mitos Tembang Durma Lagu Jawa Pemanggil Kuntilanak

Mitos Tembang Durma Lagu Jawa Pemanggil Kuntilanak − Gini gan, pernah gak agan lihat film horor indonesia kuntilanak? atau denger tentang mitos tembang pemanggil kuntilanak? klo sudah tau bener banget nama tembang (lagu) macapat jawa yang namanya DURMA. Tembang ini memang gak perbolehkan gan untuk dilantunkan oleh seseorang yang mempunyai kelebihan seperti mata bathin dan tenaga dalam, karena sekali agan yang mempunyai kelebihan itu melantunkan tembang ini maka sesuatu yang buruk akan terjadi walau bukan agan sendiri yang menjadi korbannya.

Cerita ini diambil dari pengalaman cerita almarhum ibu seseorang yang pernah nemuin kejadian seperti ini dan inilah isi cerita bukti dari narasumber tersebut.

Pada mulanya kehidupan ibu ane waktu beliau masih remaja, beliau tinggal di daerah purwokerto deket stasiun ke timur (lupa ane nama daerahnya) yang jelas disitu dulu adalah bisa dibilang tempat angker yang ada di wilayah itu, ibu ane kenal sama wanita yang bernama sebut saja wahyuni, waktu itu ibu ane hidup biasa-biasa aja gan gak ada suatu mistik yang mengikuti beliau, sampai saat orang yang bernama wahyuni itu memberitahu ibu ane gan kalau sebenernya ibu ane mempunyai kelebihan yang katanya turun temurun dari eyang-eyang ane. Waktu itu ibu ane bilang “aku gak percaya kok” tapi terus-terusan wahyuni itu mengatakan hal yang sama dan ngajak ibu ane membuktikan apa yang dia ketahui gan, awalnya ibu ane nolak dan nolak, tapi sampai suatu ketika rasa penasaran ibu ane memuncak dan mungkin ibu ane sudah gerah karena tiap hari dibilangin gitu akhirnya ibu ane mau diajak wahyuni tsb untuk membuktikan kebenarannya, menurut cerita ibu ane kira-kira waktu itu malam hari di bulan syura tepatnya pertengahan bulan gan, nah disitu tepat jam 7 malam ibu ane berangkat sama wahyuni tersebut kedaerah masih deket situ juga tapi dulu kondisi daerah tersebut ada jalan terjal menurun yang menuju ke sungai desa dan tepat diatasnya ada kuburan gan, sampainya disana ibu ane dikasih tau kalau ada tembang DURMA pemanggil kuntilanak gan dan wahyuni bilang kalau ibu ane nyanyiin tuh tembang karena dilihatnya ibu ane punya kekuatan bathin pasti bisa datangkan tuh kuntilanak, sontak ibu ane agak takut tapi mau gimana lagi rasa penasaran sudah meluap dan rasa biar gak diganggu lagi sudah memuncak gan, maka ibu ane nyanggupin gan malam itu, diarahkannya ibu ane gan ke tulisan lagu tsb untuk dinyanyiin, ketika ibu ane nyanyi 1x lagu itu dengan penuh konsentrasi pembuktian tiba-tiba jeritan ketawa seperti suara perempuan yang jauh banget terdengar bahkan kata ibu ane suaranya hampir campur dengan kayak suara anak ayam gan, gak ngurusin suara itu ibu ane lanjut ke bait ke-2 gan, tiba-tiba dari lempitan-lempitan pohon pisang ada sosok perempuan berbaju lusuh agak kemerahan muncul gan dengan taring yang terbuka dan kuku yang sangat panjang (kata ibu ane dia merangkak persis seperti orang kesakitan yang gak bisa berdiri tapi gerakannya patah-patah) dengan cepat tuh muka kunti ada dihadapan muka ibu ane gan ntah kata ibu ane sih tuh kunti kayak ngomong sesuatu tp bahasa jawa kuno, dengan gagap ibu ane langsung perlahan mundur kebelakang sambil megang tangan wahyuni, dengan nada gemetar ibu ane tanya ama wahyuni gimana cara ngusirnya trus wahyuni itu bilang “ucapin aksara jawa tapi kamu balik ucapin dari belakang, saat itu juga mungkin karena ibu ane sudah terlalu takut tanpa pikir panjang dia ngucapin aksara walik gan (aksara jawa yang dibaca terbalik dari belakang) setelah aksara tersebut selesai diucapi ama ibu ane, tuh kunti tiba-tiba kayak ngeleleh katanya gan dan perlahan hilang dari pandangan, saat itu juga ibu ane percaya sama omongan wahyuni tsb gan dan akhirnya ibu ane pulang dan wahyuni juga pulang,

Terus ibu ane lanjut ceritanya gan, setelah itu tepat esok harinya sekitar maghrib waktu ibu ane pengen nanya-naya ke wahyuni sesuatu yang mengejutkan terjadi gan, ntah karena apa ato gimana soalnya ibu ane belum pernah sekalipun main ketempat wahyuni, sampainya di alamat yang dikasih sama wahyuni pas dulu waktu pertama ketemu ternyata hanyalah lahan penuh dengan pohon sukun gan tapi ibu ane mikirnya positif gan mungkin salah alamat ato gimana, tapi yang jelas setelah malam itu yang bernama wahyuni tsb tidak pernah muncul lagi gan sampe sebelum ibu ane meninggal.

Skip lanjut ceita yg tadi gan, ternyata gak sampai disitu gan, tiap malam ibu ane sering ngeliat hal-hal gaib bertemu ini itu dan pas banget di atas tempat tidurnya merayap sosok kuntilanak yang kemaren dia panggil gan (padahal malam ini ibu ane ga ngucapin tembang tersebut ) kata ibu ane sering banget tuh kunti nampak gan dan ini bagian terparahnya gan, suatu ketika waktu ibu ane di gunjingin ama tetangganya didesa tsb orang-orang yang gunjingin ibu ane mengalami kecelakaan dengan leher terbalik (astagfirullah) padahal ibu ane tidak ada satu niatpun atau satu ucapanpun untuk dendam pada mereka (ibu ane cerita ke ane kalau pernah suatu ketika kunti itu datengin ibu ane dan bilang mereka pantas dapatin itu, ane ga tau maksudnya apaan gan dan sebenarnya siapa kunti itu dll, itu ibu ane ga cerita ke ane ) pernah juga pada saat itu juga ibu ane hampir kena amukan massa gan didesa tsb, tapi ada seorang ustad yang menjadi penengah dan dia melakukan berbagai macam ruqiyah buat ngeluarin hal-hal gaib itu dari tubuh ibu ane, tapi ga satupun cara berhasil gan, ibu ane dulu sering bilang kalau tuh sosok kunti masih suka nampak dan keluar dari cermin, ane ga bisa berkata-kata gan soal tuh kunti dan akibat yang dibuatnya karena ada yang nyakitin ibu ane (mungkin kalau ane yang nyakitin ane pasti udah diburu juga ya) banyak kejadian selama kami berpindah-pindah domisili gan bnyak kejadian pula tentang orang-orang yang meninggal kecelakaan dengan leher dan kepala terbalik di setiap tempat yang disinggahi oleh ibu ane, anehnya keluarga dari orang yang meninggal tersebut selalu minta maaf ke ibu ane dan mereka ngaku kalau mereka pernah ada niatan tidak baik ke ibu ane dan mereka selalu dihantui kuntilanak itu gan, entah karena kebetulan atau memang adanya sosok itu yang jelas ibu ane benar-benar tidak ada dendam dan niatan karena ibu ane sendiri tidak tahu kalau ada orang yang berniat jahat padanya, sebelum keluarga korban meminta maaf ke ibu ane dan mereka memberi pngakuan, tak ada laporan ke polisi karena menurut polisi itu murni kecelakaan dan tak ada bukti lain dan saat itu juga ane percaya gan tentang kebenaran lagu itu, terakhir 2012 tepatnya hari jumat 3 hari sebelum Idul Fitri kalau gak salah, lalu ketika ibu ane dirumah sakit sebelum meninggal beliau bilang dan nitip pesen ke ane sama kakak-kakak ane yang isinya “ojo podo dolanan lan nyoba barang ra kethok nak, ojo nganti kowe kabeh nembang durma macapat ojo dicoba lan ojo sembrono” artinya ” jangan pada mainan dan mencoba sesuatu yang berhubungan dengan barang yang tak terlihat, jangan sampai kamu semua melantunkan tembang durma jangan pernah dicoba dan jangan sembarangan” dan terakhir ibu ane bilang “lelembute kui isih eneng ning sekitare awake dewe, nunggu eneng sing nyanyekne durma, nak manuto ibu ya. ibu sing ngalami iki kabeh, ibu wegah nek kowe ngarasakake opo sing dirasakane ibu, ibu ngerasa bersalah, lan ibu ra iso ngendekne kui” yang artinya” kuntilanak itu masih ada disekitar kita .. menunggu seseorang dari kalian menyanyikan lagu durma, nurut sama perintah ibu ya nak, ibu udah mengalami ini semua dan ibu tak mau kamu merasakan apa yang dirasakan ibu, ibu merasa bersalah dan ibu gak bisa menghentikan itu” itu detik-detik ibu ane sakaratul maut gan dan beliau akhirnya wafat, sampai sekarang ane sama kakak-kakak ane masih ingat apa yang ibu ane bilang gansedih rasanya gan, ibu ane, beliau orang yang sangat murah hati, tidak pernah marah gan, sekali lagi ane himbau gan, agar tidak mencoba melantunkan tembang tersebut, karena tembang tersebut sangat sakral !!!!! mungkin ada agan-agan yang ngerasa “ah aku kan gak punya ilmu gituan pasti gak ngaruh” nah itu persepsi yang salah fatal gan karena kita gak tau gimana asal usul keluarga kita yang gak kita ketahui yang mungkin dulunya ternyata mempunyai ilmu kebathinan turun temurun sekali lagi jangan dicoba gan demi kebaikan bersama, semua Wallahu Alam hanya tuhan yang tau tapi kita patut menghormati itu.

Percaya atau tidak kita harus menghormati mitos ini dan bagaimanapun tentang mitos ini semua. ingat!! Hanya Tuhan Yang Maha Tau.