Home Fakta / Mitos Mitos Tentang Adat Istiadat Di Pulau Dewata

Mitos Tentang Adat Istiadat Di Pulau Dewata

Mitos Tentang Adat Istiadat Di Pulau Dewata  − Kali ini memang hampir mirip dengan mitos tentang larangan menghina patung pribumi di kalimantan, dan anda yang ingin mencoba maka urungkan niat agan itu.

Cerita ini diambil dari pengalaman seseorang yang pernah nemuin kejadian seperti ini  dan inilah isi cerita bukti dari narasumber tersebut.

Ane juga punya pengalaman pribadi pas ane study tour ke bali jaman SMA. Waktu itu pas kita mau nonton tari kecak & barong (ane lupa nama tempatnya ), kebetulan di dekat pintu masuknya ada barong buat pajangan di sanggar tari tsb, sebelumnya guru ane dah wanti-wanti supaya jangan pernah ada yang usil masalah adat istiadat di bali tapi ada teman ane yang gayanya emang sok jagoan & dia colok-colok mata tuh barong pajangan, ane sih udah coba ingetin tapi emang dasar sok jago malah sengaja tuh mata barong di colok-colok. Sampe selesai tariannya sih gak ada masalah tapi setelah sampe kamar hotel tiba-tiba teman ane ngoceh-ngoceh kayak orang kerasukan dengan bahasa yang aneh, akhirnya guru ane minta bantuan staff hotel & staff hotel itu bilang kalo teman ane itu ngomong bahasa bali kuno & hanya orang-orang bali yang sudah tua yang paham bahasa tsb. Akhirnya staff hotel tsb nyoba manggil orang pinter yang paham bahasa tsb, dari situ ketauan lah penyebab kenapa teman ane kerasukan karena penunggu barong gak terima matanya di colok-colok, akhirnya teman ane & guru-guru beserta orang pintar tsb balik lagi ke sanggar tari buat minta maaf sama tuh barong, selesai minta maaf & ikut ritual adat akhirnya teman ane normal lagi tapi harus membayar biaya adat buat pensucian tuh barong sebesar 2 juta..

Yang penting dimanapun kita berada kita harus pintar membawa diri & hormat pada adat istiadat setempat sekaligus dibarengin dengan doa, Insya Allah gak akan terjadi apa-apa pada diri kita.

Percaya atau tidak kita harus menghormati mitos ini dan bagaimanapun tentang mitos ini semua. ingat!! Hanya Tuhan Yang Maha Tau.

close
close