Home Fakta / Mitos Mitos Tentang Patung Pribumi di kalimantan

Mitos Tentang Patung Pribumi di kalimantan

Mitos Tentang Patung Pribumi di kalimantan Yang Di Ejek atau Di Cela − Lagi-lagi sangat dilarang untuk dicoba. Cerita ini diambil dari pengalaman seseorang yang pernah nemuin kejadian seperti ini yang sangat mengejutkan dan tidak wajar dan inilah isi cerita bukti dari narasumber tersebut.

Sekitar tahun 2008 genap 2 tahun ane kerja di kalimantan di sebuah pabrik kelapa sawit, lebih tepatnya di daerah kota waringin timur jln sampit – pangkalanbun disana banyak terdapat patung patung kayu yang berdiri kokoh di depan rumah penduduk pribumi, awal mula kejadian ini ketika ane dengan segerombolan temen-temen ane yang nyasar karena abis refeshing di kota sampit. kalau gak salah kejadian itu sekitar pukul 09.00 wib ane dengan temen-temen ane sengaja mampir ke salah satu warung yang ada di jalan tersebut untuk beristirahat karena lelah seharian mencari jalan pulang ke daerah hutan tempat kerja ane, salah satu temen ane (rahmat) yang berasal dari cepu memang orangnya sangat usil dan tidak percaya dengan hal-hal gaib, pada waktu itu dia bilang ke ane” eh bro kenapa tuh ada patung-patung di depan rumah penduduk asli sini ya” trus ane jawab ” katanya sih itu isinya jasad keluarganya yang sudah meninggal ada di dalem patung itu, ya kayak kuburan lah klo di jawa”, terus dia bilang” ah kagak percaya gw, kok lucu gitu patungnya jelek amat ga kayak di TV yang patungnya berseni ada pahat-pahatnya bagus” (sambil ngakak-ngakak dia gan dan tunjuk-tunjuk tuh patung)

Terus ane ingetin dia “hush jangan lo ketawain bro, ga baik tuh, itu kan ada jasadnya yg udah meninggal dan kata orang sini tuh patung ga boleh dihina karena bisa ngikutin loe terus dan ganggu lo terus nantinya” eh dengan enaknya dia bilang” ah bulshit tuh mana ada patung bisa ngikutin gw, ada2 aja loe, coba kalau ngikutin gw gw kelonin tuh patung !!! “

Tiba2 dia berlari kearah tuh patung dan nunjuk-nunjuk sambil teriak dan ketawa” hahahahahaa patung apaan ni jelek amat !! terus dia nendang tuh patung” Sadar loe. ane bilang ke dia lo buruan minta maaf dari pada loe digangguin nanti” temen ane jawab” biarin yg diganggu kan gw bukan loe, pret lo, santai deh udah istirahat sono loe!!

Setelah berjam-jam kemudian sekitar 3 jam ane istirahat ama temen yang lain, keanehan mulai muncul, sekitar jam 7 malem temen ane itu mulai teriak-teriak gak jelas, kadang sembuh kadang teriak kayak orang kesakitan, kadangg nangis, kadang ketawa kayak halusinasi gitu gan, spontan ane inget ama patung yang tadi ane omongin, (parahnya disitu pas banget daerah sepi dan harus 12 jam perjalanan ke kampung pribumi untuk ketemu ama ustad/kyai terdekat), ane bilang sama temen ane yg satunya “bro gimana ini ??” ya sudah kita tunggu besok aja, sapa tau sudah sembuh lagian capek banget ini kita baru aja nyampe kok, besok pagi kita kebut bawa rahmat ke kiai ,,

tiba-tiba setelah 4 jam rahmat tenang dikamarnya terdengar jeritan kesakitan dari rahmat, ane cek ke kamarnya dan sesuatu yang sangat buruk ane lihat, setengah badan rahmat ngluarin nanah dan kayak ada kawat yg berkarat keluar dari pori-pori di perutnya gan (audzubillahimindzalik) Astagfirullah kok sampe kayak gini bergegas ane ketokin pintu rumah temen-temen ane dan minta tolong, saat itu juga ane sama 3 temen ane nganter rahmat ke desa tedekat untuk pengobatannya, setelah sampai di tempat tujuan dan setelah di periksa sama pak kyai beliau bilang” sekarang juga ikut saya dan kita antar rahmat ke tempat patung tadi untuk minta maaf pada keluarga dirumah tsb, setelah sekitar 26 jam perjalanan akhirnya kami sampai disana siang hari kami ditemani pak kyai meminta maaf kepada keluarga di tempat patung itu berada, fyuhh untung saja mereka memaafkan apa yang dilakukan rahmat tadi dan anehnya setelah minta maaf kondisi rahmat berangsur-angsur pulih membaik, (dalam hati ane alhamdulillah ya Allah) setelah 3 jam berbincang-bincang dengan pihak keluarga kami pulang ke mes kami setelah mengantar pak kyai pulang, dan tepat saat itu juga rahmat bisa duduk tenang dan menyesali apa yg telah ia lakukan

Percaya atau tidak kita harus menghormati mitos ini dan bagaimanapun tentang mitos ini semua. ingat!! Hanya Tuhan Yang Maha Tau.